Isnin, 16 Februari 2009

Fiqh al-waqi' [فقه الواقع]


Hari ini, saya menjumpai ulasan tentang fiqhul waqi' oleh Syeikh Ibn al-Uthaymeen dalam rakaman kelas Syarah Kitab Hilyah [nombor 7, pada minit ke 20]. Ia adalah satu maklumat penting bagi sesetengah penuntut ilmu yang lalu pada mereka isu fiqhul waqi'. Sesetengah mereka yang berkecimpung dalam aktiviti politik, memperkecilkan sesetengah ulama dengan mengatakan mereka tidak faham fiqhul waqi', bilamana ulama' tersebut tidak selari dengan pendapat mereka.

Dalam rakaman tersebut, syeikh menyatakan bahawa sesetangah orang mengatakan, "Bukanlah ulama', mereka yang tidak memahami fiqhul waqi'" sedangkan terdapat hadis nabi sallallahu 'alaihi wa sallam mengatakan: "Sesiapa yang Allah inginkan kebaikan padanya, dia akan di-faqeh-kan dalam hal agama."
Mereka yang menyibukkan diri untuk memahami fiqhul waqi' akan terlalai dari memahami fiqh agama. Sesetengahnya lalai dari mempelajari cara ibadah yang sebenar. Bahkan sebenarkan menyibukkan diri dengan fiqhul waqi' menghalang seseorang dari mempelajari agamanya kerana sifatnya hati, jika dipenuhkan dengan sesuatu, sesuatu yang lain akan terhalang dari masuk. Jadi, adalah lebih baik menyibukkan diri dengan mendalami ilmu agama dari memahami fiqhul waqi'.

Demikian, secara ringkas ulasan syeikh. Sesiapa yang ingin maklumat lanjut, silalah dengar rakaman tersebut di sini:
شرح حلية طالب العلم

Apakah Fiqhul Waqi'? Sila rujuk link berikut:
Catat Ulasan