Pages

Khamis, 16 Oktober 2014

Jika marah, diamlah!

فَلْيَسْكُتْ
maka diamlah!
...
Wahai para guru, suami, isteri, ibu, ayah! Jika kalian marah, maka diamlah. 

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ‏:‏ قَالَ رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم‏:‏ عَلِّمُوا وَيَسِّرُوا وَلاَ تُعَسِّرُوا، وَإِذَا غَضِبَ أَحَدُكُمْ فَلْيَسْكُتْ

Dari Ibn 'Abbas, beliau telah berkata: Rasulullah sallallahu 'alaihi wa sallam telah berkata: Ajarilah dan permudahkanlah, janganlah susahkan. Dan apabila salah seorang dari kamu marah, maka diamlah. (Al-Adab Al-Mufrad, 245; Hadis dinilai sahih oleh Syaikh Al-Albani)

Rabu, 15 Oktober 2014

Sebatang pokok di Syurga

الرَّاكِبُ
penunggang
...


عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم أَنَّهُ قَالَ ‏ "‏ إِنَّ فِي الْجَنَّةِ لَشَجَرَةً يَسِيرُ الرَّاكِبُ فِي ظِلِّهَا مِائَةَ سَنَةٍ ‏"‏ ‏.

Dari Abu Hurairah, dari Rasulullah sallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, " Sesungguhnya di syurga ada sebatang pokok yang bayangnya sejauh 100 tahun perjalanan penunggang (kenderaan)". (Sahih Muslim, 2826)

Selasa, 14 Oktober 2014

Nikmat Syurga, tiada manusia pernah melihatnya

قَلْبِ بَشَرٍ
hati seorang manusia

...


عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ ‏"‏ قَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ أَعْدَدْتُ لِعِبَادِيَ الصَّالِحِينَ مَا لاَ عَيْنٌ رَأَتْ وَلاَ أُذُنٌ سَمِعَتْ وَلاَ خَطَرَ عَلَى قَلْبِ بَشَرٍ ‏"‏ ‏.‏ مِصْدَاقُ ذَلِكَ فِي كِتَابِ اللَّهِ ‏{‏ فَلاَ تَعْلَمُ نَفْسٌ مَا أُخْفِيَ لَهُمْ مِنْ قُرَّةِ أَعْيُنٍ جَزَاءً بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونَ‏}

Dari Abu Hurairah, dari Nabi sallallahu 'alaihi wa sallam telah bersabda: 
"Allah Azza wa Jalla telah berkata: "Aku telah sediakan untuk hamba-hambaku yang soleh, apa yang tiada mata pernah lihat, tiada telinga pernah dengar dan tidak pernah terlintas di hati seorang manusia pun"". Pembenar kepada perkara tersebut ada dalam kitab Allah, iaitu {Maka tidak ada seseorang pun yang mengetahui satu persatu persediaan yang telah dirahsiakan untuk mereka (dari segala jenis nikmat) yang amat indah dipandang dan mengembirakan, sebagai balasan bagi amal-amal soleh yang mereka telah kerjakan (As-Sajdah:17)}. (Sahih Muslim, 2824)


Isnin, 13 Oktober 2014

Kehidupan yang sempit

مَعِيشَةً ضَنكًا
Kehidupan yang sempit
...
وَمَنْ أَعْرَضَ عَن ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنكًا وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَىٰ
"Dan sesiapa yang berpaling ingkar dari ingatan dan petunjukKu, maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit, dan Kami akan himpunkan dia pada hari kiamat dalam keadaan buta" (Surah Taahaa: 124)

Khamis, 9 Oktober 2014

Jannah Diselubungi Kepayahan

الْجَنَّةُ
Syurga
---------------------------------------------------------

Alhamdulillah, As-Solatu Wa As-Salamu 'Ala Rasulillah. In sya Allah, bermula dengan post ini, penulis akan mula mengumpulkan riwayat-riwayat berkaitan Jannah. Mudah-mudahan ia memberi manfaat terutamanya kepada diri penulis sendiri serta ahli keluarganya. 

Riwayat pertama yang terpilih adalah dari Kitab Sahih Muslim, dari Kitab Al-Jannah dan Sifatu Na'imiha Wa Ahliha




عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم: ‏ "‏ حُفَّتِ الْجَنَّةُ بِالْمَكَارِهِ وَحُفَّتِ النَّارُ بِالشَّهَوَاتِ ‏"‏.

Dari Anas bin Malik, katanya, Rasulullah sallallahu 'alaihi wa sallam telah bersabda, "Jannah dikelilingi oleh kepayahan manakala neraka dikelilingi oleh keseronokan (syahwat).

Antara perkara yang boleh kita pelajari dari hadis ini ialah:

Perjalanan menuju jannah perlu melalui kepayahan. Dengan itu, apabila menyedari bahawa kehidupan kita susah demi mematuhi peraturan yang telah ditetapkan oleh Allah, maka terimalah hakikat tersebut. 

Ahli syurga terpaksa menahan kepanasan di dunia ketika mematuhi arahan menutup aurat. Mereka juga terpaksa bersabar dalam melakukan Ibadah yang telah dijadualkan dalam kehidupan mereka seharian. Selain itu, mereka juga terpaksa menahan diri dari menikmati perkara-perkara terlarang. 

Ahli neraka mesti melalui jalan-jalan yang terdapat kenikmatan-kenikmatan terlarang di dunia sebelum sampai ke tempat tujuannya. Mereka tak perlu pedulikan larangan-larangan tersebut untuk sampai ke neraka. 

Justeru, marilah kita periksa perjalanan hidup kita. Adakah ia perjalanan ke syurga atau perjalanan ke neraka?

Ya Allah, jadikanlah kami Ahli Syurga dan jauhkan kami dari neraka.






Cara Membantu Arwah Secara Sunnah #6: Doa dengan ikhlas ketika solat untuknya

Doakan buat simati dengan ikhlas ketika bersolat untuknya. Rasulullah pernah berpesan akan hal ini seperti yang disampaikan oleh Abu Hurairah dalam hadis berikut.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَقُولُ ‏ "‏ إِذَا صَلَّيْتُمْ عَلَى الْمَيِّتِ فَأَخْلِصُوا لَهُ الدُّعَاءَ ‏"‏ ‏.‏

Dari Abu Hurairah, katanya, "Aku telah mendengar Rasulullah sallallahu 'alaihi wa sallam berkata, "Jika kalian solat ke atas mayyit, maka ikhlaskanlah buatnya doa.""

Dari itu, ini menjadi sebab yang penting untuk kita mempelajari solat jenazah serta doa-doanya supaya kita mampu untuk membantu kaum muslimin terutamanya dari kalangan keluarga, jiran dan kawan kita.


----

Membantu Mayit Secara Sunnah

Telah gerhanalah matahari

انْخَسَفَتِ الشَّمْسُ
telah gerhanalah matahari

...
Kejadian gerhana matahari pernah berlaku pada zaman Nabi sallallahu 'alaihi wa sallam dan ia telah membuatkan baginda merasa cemas. Cemas kerana ia adalah petanda marahnya Allah dan petanda akan datangnya azab dari-Nya, akibat dari maksiat yang dilakukan oleh pendosa-pendosa. 

Berikut adalah salah satu riwayat berkaitan gerhana yang pernah dialami oleh baginda sallallahu 'alaihi wa sallam. Di dalamnya ada pelajaran penting buat para wanita dan penjaga mereka (ayah, saudara lelaki atau suami).

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبَّاسٍ، قَالَ انْخَسَفَتِ الشَّمْسُ عَلَى عَهْدِ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم، فَصَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم، فَقَامَ قِيَامًا طَوِيلاً نَحْوًا مِنْ قِرَاءَةِ سُورَةِ الْبَقَرَةِ، ثُمَّ رَكَعَ رُكُوعًا طَوِيلاً، ثُمَّ رَفَعَ فَقَامَ قِيَامًا طَوِيلاً، وَهْوَ دُونَ الْقِيَامِ الأَوَّلِ، ثُمَّ رَكَعَ رُكُوعًا طَوِيلاً، وَهْوَ دُونَ الرُّكُوعِ الأَوَّلِ، ثُمَّ سَجَدَ، ثُمَّ قَامَ قِيَامًا طَوِيلاً وَهْوَ دُونَ الْقِيَامِ الأَوَّلِ، ثُمَّ رَكَعَ رُكُوعًا طَوِيلاً، وَهْوَ دُونَ الرُّكُوعِ الأَوَّلِ، ثُمَّ رَفَعَ فَقَامَ قِيَامًا طَوِيلاً، وَهْوَ دُونَ الْقِيَامِ الأَوَّلِ، ثُمَّ رَكَعَ رُكُوعًا طَوِيلاً، وَهْوَ دُونَ الرُّكُوعِ الأَوَّلِ، ثُمَّ سَجَدَ، ثُمَّ انْصَرَفَ وَقَدْ تَجَلَّتِ الشَّمْسُ، فَقَالَ صلى الله عليه وسلم ‏"‏ إِنَّ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ آيَتَانِ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ، لاَ يَخْسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ وَلاَ لِحَيَاتِهِ، فَإِذَا رَأَيْتُمْ ذَلِكَ فَاذْكُرُوا اللَّهَ ‏"‏‏.‏ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ، رَأَيْنَاكَ تَنَاوَلْتَ شَيْئًا فِي مَقَامِكَ، ثُمَّ رَأَيْنَاكَ كَعْكَعْتَ‏.‏ قَالَ صلى الله عليه وسلم ‏"‏ إِنِّي رَأَيْتُ الْجَنَّةَ، فَتَنَاوَلْتُ عُنْقُودًا، وَلَوْ أَصَبْتُهُ لأَكَلْتُمْ مِنْهُ مَا بَقِيَتِ الدُّنْيَا، وَأُرِيتُ النَّارَ، فَلَمْ أَرَ مَنْظَرًا كَالْيَوْمِ قَطُّ أَفْظَعَ، وَرَأَيْتُ أَكْثَرَ أَهْلِهَا النِّسَاءَ ‏"‏‏.‏ قَالُوا بِمَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ ‏"‏ بِكُفْرِهِنَّ ‏"‏‏.‏ قِيلَ يَكْفُرْنَ بِاللَّهِ قَالَ ‏"‏ يَكْفُرْنَ الْعَشِيرَ، وَيَكْفُرْنَ الإِحْسَانَ، لَوْ أَحْسَنْتَ إِلَى إِحْدَاهُنَّ الدَّهْرَ كُلَّهُ، ثُمَّ رَأَتْ مِنْكَ شَيْئًا قَالَتْ مَا رَأَيْتُ مِنْكَ خَيْرًا قَطُّ ‏"‏‏.

Dari 'Abdullah bin 'Abbas  bahawa dia telah berkata, 
"Telah terjadi gerhana matahari pada zaman Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam. Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam kemudian melaksanakan solat. Baginda berdiri dengan sangat lama, dengan kadar bacaan surah Al Baqarah. Lalu baginda rukuk dengan rukuk yang lama, lalu mengangkat (kepala) untuk berdiri dengan lama namun tidak selama yang pertama. Kemudian rukuk kembali dengan lama namun tidak selama rukuk yang pertama. Kemudian sujud. Kemudian baginda kembali berdiri dengan lama namun tidak selama yang pertama, lalu rukuk dengan rukuk yang lama namun tidak selama rukuk yang pertama, lalu mengangkat (kepala) untuk berdiri dengan lama namun tidak selama yang pertama. Kemudian baginda rukuk kembali dengan lama namun tidak selama rukuk yang pertama. Kemudian sujud. Kemudian baginda menamatkan solat ketikamana matahari sudah tampak kembali. 

Baginda kemudian bersabda: "Sesungguhnya matahari dan bulan adalah dua tanda dari tanda-tanda kebesaran Allah, dan keduanya tidak akan mengalami gerhana disebabkan kerana mati atau hidupnya seseorang. Jika kalian melihatnya maka banyakkanlah mengingati Allah." 

Para sahabat bertanya, "Wahai Rasulullah, kami melihat tuan mengambil sesuatu ketika tuan berdiri dan kami melihat seakan tuan menahan perasaan takut?" Baginda menjawab: "Sungguh aku melihat syurga, dan didalamnya aku mengambil setangkai anggur. Seandainya aku dapat mengambilnya, tentu kalian akan memakannya selagimana dunia masih ada. Kemudian aku melihat neraka, dan aku belum pernah melihat suatu permandangan yang sangat mengerikan dibandingkan hari ini, dan aku melihat kebanyakan penghuninya adalah kaum wanita." 

Para sahabat bertanya lagi, "Mengapa begitu wahai Rasulullah?" Baginda menjawab: "Kerana mereka sering kufur (mengingkari)." Ditanyakan kepada baginda, "Adakah mereka mengingkari Allah?" Baginda menjawab: "Mereka mengingkari pemberian suami, mengingkari kebaikan. Seandainya kamu berbuat baik terhadap salah seorang dari mereka setiap masa, lalu dia melihat satu sahaja keburukan darimu maka dia akan berkata, 'Aku belum pernah melihat kebaikan darimu sedikitpun'." (HR Bukhari, 1052; HR Muslim, 907)


Rabu, 8 Oktober 2014

Cara Membantu Arwah Secara Sunnah #5: Solatkan dia beramai-ramai

[Cara Membantu Arwah Secara Sunnah #5]


Solatkan dia beramai-ramai. Terdapat beberapa hadis yang menunjukkan bahawa meramaikan solat ke atas jenazah memberi manfaat ke atasnya. Hadis-hadis tersebut juga menunjukkan bahawa rasulullah sallallahu 'alaihi wa sallam menggalakkan para muslimin untuk menyertai solat ke atas jenazah muslim supaya bilangan jemaah solat menjadi ramai. Selain itu, dianjurkan kepada kita agar menunggu cukupnya bilangan jemaah solat sekurang-kurangnya seramai 40 orang sebelum dimulakan solat. Dan sekiranya tidak mencapai jumlah minimum 40 orang, maka dianjurkan juga agar dibuatkan 3 saf untuk dolat jenazah, supaya doa untuknya dikabulkan. Berikut adalah hadis-hadis yang dimaksudkan:




عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبَّاسٍ، أَنَّهُ مَاتَ ابْنٌ لَهُ بِقُدَيْدٍ أَوْ بِعُسْفَانَ فَقَالَ يَا كُرَيْبُ انْظُرْ مَا اجْتَمَعَ لَهُ مِنَ النَّاسِ ‏.‏ قَالَ فَخَرَجْتُ فَإِذَا نَاسٌ قَدِ اجْتَمَعُوا لَهُ فَأَخْبَرْتُهُ فَقَالَ تَقُولُ هُمْ أَرْبَعُونَ قَالَ نَعَمْ ‏.‏ قَالَ أَخْرِجُوهُ فَإِنِّي سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَقُولُ ‏ "‏ مَا مِنْ رَجُلٍ مُسْلِمٍ يَمُوتُ فَيَقُومُ عَلَى جَنَازَتِهِ أَرْبَعُونَ رَجُلاً لاَ يُشْرِكُونَ بِاللَّهِ شَيْئًا إِلاَّ شَفَّعَهُمُ اللَّهُ فِيهِ ‏"

Dari Abdullah bin 'Abbas, bahawasanya anak beliau telah meninggal dunia di Qudaid atau di ‘Usfan. Maka beliau telah berkata, “Wahai Kuraib (bekas hamba kepada Ibnu ‘Abbas), lihatlah berapa ramaikah manusia yang berhimpun untuk solat ke atas jenazahnya.” Kuraib berkata, “Lalu aku keluar, ternyata orang-orang sudah berhimpun lantas aku memberitahunya." Lalu beliau berkata, "Pada anggaranmu, adakah mereka seramai 40 orang?" Ibn 'Abbas berkata, “Keluarkanlah mayit tersebut kerana aku telah mendengar Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidaklah seorang muslim meninggal dunia lalu dia disolatkan (solat jenazah) oleh 40 orang yang tidak berlaku syirik kepada Allah sedikit pun melainkan Allah akan memperkenankan syafa’at (do’a) mereka untuknya.” (HR. Muslim no. 948)

عَنْ عَائِشَةَ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ ‏ "مَا مِنْ مَيِّتٍ يُصَلِّي عَلَيْهِ أُمَّةٌ مِنَ الْمُسْلِمِينَ يَبْلُغُونَ مِائَةً كُلُّهُمْ يَشْفَعُونَ لَهُ إِلاَّ شُفِّعُوا فِيهِ‏"

Dari 'Aisyah Radhiallahu anha, dari Nabi sallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Tidaklah seorang mayit disolati (solat jenazah) oleh umat dari kalangan kaum Muslimin yang jumlah mereka mencapai seratus orang, mereka memohon syafa'at (do'a) kepadanya, kecuali akan diberi syafa'at padanya." (HR. Muslim, 947)


عَنْ مَالِكِ بْنِ هُبَيْرَةَ، قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم ‏ "‏ مَا مِنْ مُسْلِمٍ يَمُوتُ فَيُصَلِّي عَلَيْهِ ثَلاَثَةُ صُفُوفٍ مِنَ الْمُسْلِمِينَ إِلاَّ أَوْجَبَ ‏"‏ ‏.‏ قَالَ فَكَانَ مَالِكٌ إِذَا اسْتَقَلَّ أَهْلَ الْجَنَازَةِ جَزَّأَهُمْ ثَلاَثَةَ صُفُوفٍ لِلْحَدِيثِ ‏.‏

Dari Malik bin Hubayrah, beliau telah berkata, Rasulullah sallallahu 'alaihi wa sallam telah bersabda: “Tidaklah seorang muslim meninggal dunia lalu dia disolatkan oleh tiga saf kaum muslimin melainkan do’a mereka akan dikabulkan.” (HR. Tirmidzi no. 1028 dan Abu Daud no. 3166. Imam Nawawi menyatakan dalam Al Majmu’ 5/212 bahawa hadis ini hasan. Syaikh Al Albani menyatakan hadis ini hasan jika sahabat yang mengatakan).


---------
Membantu Mayit Secara Sunnah

Khamis, 2 Oktober 2014

Aku berharap, agar akulah yang jadi mayit tu

تَمَنَّيْتُ أَنْ أَكُونَ أَنَا ذَلِكَ الْمَيِّتَ

Aku berharap, agar akulah yang jadi mayit tu

.....

Seorang sahabat nabi sallallahu 'alaihi wa sallam, 'Auf bin Malik, merasa teruja dengan doa yang diucapkan oleh Rasulullah ketika menunaikan satu solat jenazah:



عَنْ حَبِيبِ بْنِ عُبَيْدٍ، عَنْ جُبَيْرِ بْنِ نُفَيْرٍ، سَمِعَهُ يَقُولُ سَمِعْتُ عَوْفَ بْنَ مَالِكٍ يَقُولُ: صَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم عَلَى جَنَازَةٍ فَحَفِظْتُ مِنْ دُعَائِهِ وَهُوَ يَقُولُ ‏ "‏ اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ وَأَكْرِمْ نُزُلَهُ وَوَسِّعْ مُدْخَلَهُ وَاغْسِلْهُ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ وَنَقِّهِ مِنَ الْخَطَايَا كَمَا نَقَّيْتَ الثَّوْبَ الأَبْيَضَ مِنَ الدَّنَسِ وَأَبْدِلْهُ دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِهِ وَأَهْلاً خَيْرًا مِنْ أَهْلِهِ وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهِ وَأَدْخِلْهُ الْجَنَّةَ وَأَعِذْهُ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ أَوْ مِنْ عَذَابِ النَّارِ ‏"‏ ‏.‏ قَالَ حَتَّى تَمَنَّيْتُ أَنْ أَكُونَ أَنَا ذَلِكَ الْمَيِّتَ ‏.


Dari Habib bin 'Ubaid, dari Jubair bin Nufair, Habib telah mendengar Jubair berkata: Aku telah mendengar 'Auf bin Malik, berkata; Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam telah solat ke atas satu jenazah, maka aku telah menghafal dari do'a baginda. Baginda mengucapkan: "Ya Allah, berilah ampunan kepadanya, kasihanilah dia, maafkanlah dia dan selamatkanlah dia. Muliakanlah saat turunnya dan luaskanlah tempat masuknya (kuburannya). Mandikanlah dia dengan air, salji dan embun. Bersihkanlah dia dari kekotoran sepertimana kau bersihkan baju putih dari kotoran. Gantikanlah dia, rumah yang lebih baik dari rumahnya, keluarga yang lebih baik dari keluarganya dan pasangan yang lebih baik dari pasangannya. Dan masukkanlah dia ke dalam syurga dan lindungilah dia dari azab kubur atau dari azab Neraka." 'Auf berkata; "Sehingga Aku berharap, agar akulah yang jadi mayit (yang didoakan) itu."

Apakah yang diminta oleh Rasulullah dari doa tersebut?

  1. Ampunan kepada simati
  2. Kasihani simati
  3. Maafkan simati
  4. Selamatkan simati
  5. Muliakan simati, ketika turunnya
  6. Luaskan tempat masuk simati
  7. Mandikan simati dengan 3 jenis air
  8. Bersihkan simati
  9. Gantikan rumah yang lebih baik
  10. Gantikan keluarga yang lebih baik
  11. Gantikan pasangan yang lebih baik
  12. Masukkan ke syurga
  13. Lindungan dari azab kubur
  14. Lindungan dari azab neraka
SubhanAllah! patutlah 'Auf bin Malik, radhiallahu 'anhu mengucapkan: "Aku berharap, agar akulah yang jadi mayit tu"


Selasa, 23 September 2014

Terjemahan Surah Al-Jinn

Sumber: Quran.com/72
Malay
Katakanlah (wahai Muhammad): "Telah diwahyukan kepadaku, bahawa sesungguhnya: satu rombongan jin telah mendengar (Al-Quran yang aku bacakan), lalu mereka (menyampaikan hal itu kepada kaumnya dengan) berkata: `Sesungguhnya kami telah mendengar Al-Quran (sebuah Kitab Suci) yang susunannya dan kandungannya sungguh menakjubkan!

Malay
`Kitab yang memberi panduan ke jalan yang betul, lalu kami beriman kepadanya, dan kami tidak sekali-kali akan mempersekutukan sesuatu makhluk dengan Tuhan kami.

Malay
`Dan (ketahuilah wahai kaum kami!) Bahawa sesungguhnya: tertinggilah kebesaran dan keagungan Tuhan kita daripada beristeri atau beranak.

Malay
`Dan (dengan ajaran Al-Quran nyatalah) bahawa sesungguhnya: (ketua) yang kurang akal pertimbangannya dari kalangan kita telah mengatakan terhadap Allah kata-kata yang melampaui kebenaran;

Malay
`Dan bahawa sesungguhnya (nyatalah kesalahan) kita menyangka bahawa manusia dan jin tidak sekali-kali akan berani mengatakan sesuatu yang dusta terhadap Allah.

Malay
`Dan bahawa sesungguhnya adalah (amat salah perbuatan) beberapa orang dari manusia, menjaga dan melindungi dirinya dengan meminta pertolongan kepada ketua-ketua golongan jin, kerana dengan permintaan itu mereka menjadikan golongan jin bertambah sombong dan jahat.

Malay
`Dan bahawa sesungguhnya (tidaklah benar) manusia menyangka sebagaimana yang kamu sangka, bahawa Allah tidak sekali-kali mengutuskan sebarang Rasul (atau tidak akan membangkitkan manusia pada hari kiamat).

Malay
`Dan bahawa sesungguhnya kami telah berusaha mencari berita langit, lalu kami dapati langit itu penuh dengan pengawal-pengawal yang sangat kuat kawalannya, dan (dengan rejaman-rejaman) api yang menyala.

Malay
`Padahal sesungguhnya kami dahulu biasa menduduki tempat-tempat (perhentian) di langit untuk mendengar (percakapan penduduknya); maka sekarang sesiapa yang cuba mendengar, akan mendapati api yang menyala yang menunggu merejamnya.

Malay
`Dan bahawa sesungguhnya kami tidak mengetahui adakah (dengan adanya kawalan langit yang demikian) hendak menimpakan bala bencana kepada penduduk bumi, atau pun Tuhan mereka hendak melimpahkan kebaikan kepada mereka?

Malay
`Dan bahawa sesungguhnya (memang maklum) ada di antara kita golongan yang baik keadaannya, dan ada di antara kita yang lain dari itu; kita masing-masing adalah menurut jalan dan cara yang berlainan.

Malay
`Dan bahawa sesungguhnya kita (sekarang) mengetahui, bahawa kita tidak sekali-kali akan dapat melepaskan diri dari balasan Allah (walau di mana sahaja kita berada) di bumi, dan kita juga tidak sekali-kali akan dapat melarikan diri dari balasanNya (walau ke langit sekalipun).

Malay
`Dan bahawa sesungguhnya kami, ketika mendengar petunjuk (Al-Quran), kami beriman kepadanya (dengan tidak bertangguh lagi); kerana sesiapa yang beriman kepada Tuhannya, maka tidaklah ia akan merasa bimbang menanggung kerugian (mengenai amalnya yang baik), dan juga tidak akan ditimpakan sebarang kesusahan.

Malay
`Dan bahawa sesungguhnya (dengan datangnya Al-Quran, nyatalah) ada di antara kita golongan yang berugama Islam, dan ada pula golongan yang (kufur derhaka dengan) menyeleweng dari jalan yang benar; maka sesiapa yang menurut Islam (dengan beriman dan taat), maka merekalah golongan yang bersungguh-sungguh mencari dan menurut jalan yang benar,

Malay
` Adapun orang-orang yang menyeleweng dari jalan yang benar, maka mereka menjadi bahan bakaran bagi neraka Jahannam. '

Malay
(Nabi Muhammad diwahyukan menerangkan lagi): "Dan bahawa sesungguhnya! Kalaulah mereka (manusia dan jin) itu berjalan betul di atas jalan (Islam), sudah tentu Kami (akan memberikan mereka sebab-sebab kemewahan, terutama) menurunkan hujan lebat kepada mereka.

Malay
"(Pemberian yang demikian) untuk Kami menguji (dan menzahirkan bawaan dan keadaan) mereka dalam menikmati apa yang Kami berikan itu (adakah mereka bersyukur dan tetap betul menurut Islam); dan (ingatlah), sesiapa yang berpaling dari mengingati Tuhannya, (dengan berlaku ingkar - derhaka, maka) Tuhan akan memasukkannya ke dalam azab yang memuncak beratnya.

Malay
"Dan bahawa sesungguhnya masjid-masjid itu untuk (ibadat kepada) Allah semata-mata; maka janganlah kamu seru dan sembah sesiapapun bersama-sama Allah.

Malay
"Dan bahawa sesungguhnya, ketika hamba Allah (Nabi Muhammad) berdiri mengerjakan ibadat kepadaNya, mereka hampir-hampir menindih satu sama lain mengerumuninya".

Malay
Katakanlah (wahai Muhammad): "Sesungguhnya aku hanyalah beribadat kepada Tuhanku semata-mata, dan aku tidak mempersekutukanNya dengan sesiapapun".

Malay
Katakanlah lagi; " Sesungguhnya aku tidak berkuasa mendatangkan sebarang mudarat dan tidak juga berkuasa mendatangkan sebarang kebaikan bagi kamu.

Malay
Katakanlah lagi; "Sesungguhnya aku, tidak sekali-kali akan dapat diberi perlindungan oleh sesiapapun dari (azab) Allah (jika aku menderhaka kepadaNya), dan aku tidak sekali-kali akan mendapat tempat perlindungan selain daripadaNya,

Malay
"(Aku diberi kuasa) hanya menyampaikan (wahyu) dari Allah dan perintah-perintahNya (yang ditugaskan kepadaku menyampaikannya); dan sesiapa yang menderhaka kepada Allah dan ingkarkan bawaan RasulNya, maka sesungguhnya disediakan baginya neraka Jahannam; kekalah mereka di dalamnya selama-lamanya.".

Malay
(Golongan yang kufur ingkar itu tetap memandang engkau lemah dan kurang penyokong wahai Muhammad), sehingga apabila mereka melihat (azab) yang dijanjikan kepada mereka, maka (pada saat itu) mereka akan mengetahui siapakah orangnya yang lemah penolong-penolongnya, dan sedikit jumlah bilangannya.

Malay
(Kalau ditanya bilakah azab itu? Maka) katakanlah: "Aku tidak mengetahui sama ada (azab) yang dijanjikan kepada kamu itu sudah dekat, atau Tuhanku menentukan bagi kedatangannya satu tempoh yang lanjut.

Malay
"Tuhanlah sahaja yang mengetahui segala yang ghaib, maka Ia tidak memberitahu perkara ghaib yang diketahuiNya itu kepada sesiapapun, -

Malay
"Melainkan kepada mana-mana Rasul yang di redaiNya (untuk mengetahui sebahagian dari perkara ghaib yang berkaitan dengan tugasnya; apabila Tuhan hendak melakukan yang demikian) maka Ia mengadakan di hadapan dan di belakang Rasul itu malaikat-malaikat yang menjaga dan mengawasnya (sehingga perkara ghaib itu selamat sampai kepada yang berkenaan).

Malay
"(Tuhan mengadakan malaikat-malaikat itu) supaya Ia mengetahui bahawa sesungguhnya - (dengan jagaan mereka) - Rasul-rasul itu telah menyampaikan perutusan-perutusan Tuhan mereka, (dengan sempurna); pada hal Ia memang mengetahui dengan meliputi segala keadaan yang ada pada mereka, serta Ia menghitung tiap-tiap sesuatu: satu persatu".