Sunday, July 22, 2012

Satu Tuhan? Kau Reka! Mana Ada Macam Tu!

 

Dr Hikmat bin Bashir dalam kitabnya At-Tafsir Al-Mukhtasar Al-Sahih, menukilkan sebuah hadis sahih yang diriwayatkan oleh Imam At-Tirmizi:

عن   ابن عباس قال: مرض أبو طالب فجاءته قريش وجاءه النبي صلى الله عليه وسلم، وعند أبي طالب مجلس رجل، فقام أبو جهل كي يمنعه، وشكوه إلى أبي طالب فقال: يا ابن أخي! ما تريد من قومك؟ قال: إني أريد منهم كلمة واحدة تدين لهم بها العرب، وتؤدي إليهم العجم الجزية، قال: كلمة واحدة؟ قال: كلمة واحدة، قال: يا عم يقولوا: لا إله إلا الله ،فقالوا: (إلها واحدا؟! ما سمعنا بهذا في الملة الآخرة، إن هذا إلا اختلاق) قال: فنزل فيهم القرآن: {ص والقرآن ذي الذكر بل الذين كفروا في عزة وشقاق} إلى قوله {ما سمعنا بهذا في الملة الآخرة إن هذا إلا اختلاق} 

(Berikut lebihkurang terjemahnya:)

Dari Ibn Abbas, beliau berkata:

Telah sakit Abu Talib, maka telah datanglah kepadanya Qurays. Dan telah datang kepadanya juga Nabi sallallahu 'alaihi wa sallam. Dan di sisi Abu Talib terdapat sekumpulan lelaki. Lalu Abu Jahal telah bangun untuk menghalang Baginda dan dia telah mengadu pada Abi Talib.

[Abu Talib] berkata [kepada Nabi sallallahu 'alaihi wassalam]: Wahai anak saudaraku! Apakah yang kamu inginkan dari kaummu?

Baginda menjawab: Sesungguhnya aku inginkan dari mereka "kalimah wahidah" (kalimah yang satu) yang menjadi agama bagi mereka orang-orang Arab, yang akan mendapatkan penghormatan dari orang-orang bukan Arab.

Kata Abu Talib: "kalimah wahidah"?

Kata Baginda: "kalimah wahidah",

kata baginda lagi: Wahai bapa saudara! mereka mengucapkan laa ilaaha illa Allah (tiada Ilaah[i] melainkan Allah).

Mereka [lelaki-lelaki Qurays] berkata: Satu ilaah? kami belum pernah mendengar perkara ini dalam agama lain (nasrani/kristian). Sesungguhnya hal ini tidak lain melainkan adalah rekaan.

Kata Ibn Abbas,"Lalu turunlah kepada mereka (Qurays) Al-Quran:

 

38:1

38:2

Sehinggalah Firman Allah:

38:7

 

[Terjemahan Surah Sod ayat 1-7 dari laman web Quran.com]:

  1.  Saad; demi Al-Quran yang mempunyai kemuliaan serta mengandungi peringatan dan pengajaran.
  2. (Orang-orang yang mengingkari kerasulanmu - wahai Muhammad - tidak berdasarkan kebenaran) bahkan mereka yang kafir itu bersifat sombong angkuh dan suka menentang kebenaran.
  3. (Tidakkah mereka menyedari) berapa banyak umat-umat (yang ingkar) yang terdahulu dari mereka, Kami binasakan? Lalu mereka meminta pertolongan, padahal saat itu bukanlah saat meminta pertolongan melepaskan diri dari azab. 
  4. Dan mereka (yang mengingkari kerasulan Nabi Muhammad itu) merasa hairan, bahawa mereka didatangi oleh seorang Rasul pemberi amaran, dari kalangan mereka sendiri. Dan mereka yang kafir itu berkata: "Orang ini adalah seorang ahli sihir, lagi pendusta. "
  5. Patutkah ia menafikan tuhan-tuhan yang berbilang itu dengan mengatakan: Tuhan hanya Satu? Sesungguhnya ini adalah satu perkara yang menakjubkan!" 
  6. Dan (ketika itu) keluarlah ketua-ketua dari kalangan mereka (memberi peransang dengan berkata): "Jalan terus (menurut cara penyembahan datuk nenek kamu) dan tetap tekunlah menyembah tuhan-tuhan kamu. Sebenarnya sikap ini adalah satu perkara yang amat dikehendaki. "
  7. Kami tidak pernah mendengar tentang (soal mengesakan Tuhan) itu dalam ugama yang terakhir; perkara ini tidak lain hanyalah rekaan dan dusta semata-mata".


[i] Yang disembah/sesembahan 

Wednesday, November 16, 2011

Berapa Nilai Royalti Kitab Sahih Bukhari ?


Bacalah
"Iqra... iqra... iqra..." demikianlah pesan Dato' Hussamuddin Yaacob kepada kami ketika beliau diminta berkongsi pengalaman dengan peserta Bengkel Penulisan Kreatif AFN & Karangkraf 2011. Saya teringat pada buku tulisan Dr Raghib As-Sirjani bertajuk Spiritual Reading: Hidup Lebih Bermakna Dengan Membaca. Melalui buku tersebut saya mendapat pemahaman baru tentang arahan membaca dalam Al-Quran. Membaca adalah satu kewajipan bagi kita. Ia bukan pilihan. Di waktu awal turunnya wahyu, Nabi Muhammad Sallallahu'alaihi wasallam telah diperintahkan untuk membaca. Pernahkah anda terfikir, kenapa wahyu pertama turun dengan perintah membaca? Sekarang cuba anda fikirkan tentangnya. Setelah peristiwa tersebut, berlaku pula peristiwa perang Badar. Menariknya, tawanan perang dikenakan [hukuman] mengajar membaca dan menulis kepada 10 orang Islam, sedangkan pada waktu itu, jika difikirkan logiknya, ada perkara yang lebih penting dari itu seperti wang.
Jadi, benarlah saranan Dato' Hussamuddin tersebut. Katanya lagi, dengan banyak membaca, kita boleh berubah. Buktinya adalah diri beliau sendiri yang sejak kecil telah dilatih oleh ayahnya dengan banyak membaca akhbar, majalah dan buku yang dijual di kedai ayahnya. "Baca buku sampai habis, kemudian bila selesai, jual" begitu pesan ayahnya. Hasilnya, kini, Karangkraf telah menjadi Syarikat Media No 1 di Malaysia.

Jadilah pembaca yang baik untuk menjadi penulis yang baik
"Sebelum anda menulis, bacalah dahulu, jadilah pembaca yang baik supaya anda boleh menjadi penulis yang baik," kata Dato Hussamuddin. Puan Sri Diah pula berkata "bila membaca, bacalah juga cara penulis menulis,” kita boleh belajar gaya penulisan dari buku yang kita baca. Hal ini dipersetujui oleh Kapten Hafiz Firdaus, seperti yang dinyatakan dalam buku beliau Berdakwah Melalui Penulisan Efektif. Bagaimana pun, seperti cerita Puan Sri Diah, jika kita mampu membaca dengan baik, tidak semestinya kita boleh menjadi seorang penulis. Menurut HAMKA, seperti yang dikongsikan oleh Zamri Mohamad dalam bukunya, Tip Menjadi Penulis Bestseller, “membaca dan menulis bergerak serentak”. Bagi saya, mungkin selain dari kemahiran membaca kita, juga perlu belajar cara menulis dan selalu berlatih untuk meningkatkan kemahiran menulis kita dari semasa ke semasa.

Motif dan motivasi menulis
Bayangkan kitab Sahih Bukhari karya Imam Al-Bukhari, sehingga hari ini, semua mazhab bersepakat menerimanya sebagai rujukan hadis” Ujar Dr Zaharudin dalam pembentangannya. Setiap buku atau artikel ada kumpulan sasarnya. Boleh jadi sesebuah buku itu hanya dibaca oleh golongan akademik. Boleh jadi juga ia hanya dibaca oleh satu mazhab atau golongan berfahaman tertentu sahaja. Jadi, pulangan royalti atau pahala terhad bilangannya. Dengan itu, cabaran kita, cubalah sasarkan karya yang boleh menjadi rujukan untuk semua golongan dan yang sesuai dengan semua zaman seperti kitab Sahih Bukhari. Bayangkan jika kita mendapat pahala ribuan tahun hasil penulisan tersebut.

Pembaca
Tuan-puan tau tak, majalah karangkraf yang mana paling laris dalam pasaran?” Tanya Tuan Ahmad Yani kepada kami. Ramai yang meneka, kemudian beliau menjawab, “Majalah Wanita”. Kenyataan ini mengambarkan bahawa pembaca wanita lebih ramai dari pembaca lelaki.
Walaupun saya banyak menulis dalam majalah, saya tak boleh baca majalah. Saya lebih suka membaca kitab” demikian lebih kurang kenyataan Dr Zaharuddin.
Sekarang ni saya banyak membaca akhbar” ujar Dato Hussamuddin. Beliau kemudian menegaskan “akhbar sekarang perlu berubah, Newspaper perlu menjadi Viewspaper”.
...
Demikianlah sedikit perkongsian maklumat dari penulis setelah menghadiri Bengkel Penulisan Kreatif Ke 2 Anjuran Bersama Al-Fikrah.net dan Kumpulan Karangkraf yang diadakan di Kompleks Karangkraf Shah Alam pada Sabtu 10 November 2011. Berita baiknya, bengkel ini telah dirakamkan oleh TV Sunnah dan anda boleh menontonnya pada link berikut:
  1. AFN.net - BPK2 - Jihad Penulisan - En Ahmad Yani

  2. AFN.net - BPK2 - Teknik Penulisan Blog – UZAR

  3. AFN.net - BPK2 - Penulisan Skrip 1 - En Yusof Mohamed

  4. AFN.net -BPK2 - Perkongsian Pengalaman - Dato Hishamuddin Yaacob

  5. AFN.net - BPK2 - Penulisan Skrip 2 - En Yusof Mohamed

  6. AFN.net - BPK2 - Penulisan Buku - Pn Sri Diah


Thursday, October 27, 2011

KEUTAMAAN 10 HARI PERTAMA BULAN ZULHIJJAH DAN AMALAN YANG DISYARIATKAN


Nota:

...



KEUTAMAAN 10 HARI PERTAMA BULAN DZULHIJJAH DAN AMALAN YANG DISYARIATKAN


Oleh
Syaikh Abdullah bin Abdurrahman Al-Jibrin



Segala puji bagi Allah semata, salawat dan salam semoga tercurah kepada Rasulullah, Nabi kita Muhammad, kepada keluarga dan segenap sahabatnya.

روى البخاري رحمه الله عن ابن عباس رضي الله عنهما أن النبي صلى الله عليه وسلم قال : ما من أيام العمل الصالح فيها أحب إلى الله من هذه الأيام – يعني أيام العشر - قالوا : يا رسول الله ولا الجهاد في سبيل الله ؟ قال ولا الجهاد في سبيل الله إلا رجل خرج بنفسه وماله ثم لم يرجع من ذلك بشيء

Diriwayatkan oleh Al-Bukhari, Rahimahullah, dari Ibnu 'Abbas Radhiyallahu 'Anhuma bahwa Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda : Tidak ada hari dimana amal shalih pada saat itu lebih dicintai oleh Allah daripada hari-hari ini, yaitu : Sepuluh hari dari bulan Dzulhijjah. Mereka bertanya : Ya Rasulullah, tidak juga jihad fi sabilillah ?. Beliau menjawab : Tidak juga jihad fi sabilillah, kecuali orang yang keluar (berjihad) dengan jiwa dan hartanya, kemudian tidak kembali dengan sesuatu apapun".

وروى الإمام أحمد رحمه الله عن ابن عمر رضي الله عنهما عن النبي صلى الله عليه وسلم قال : ما من أيام أعظم ولا احب إلى الله العمل فيهن من هذه الأيام العشر فأكثروا فيهن من التهليل والتكبير والتحميد

وروى ابن حبان رحمه الله في صحيحه عن جابر رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: أفضل الأيام يوم عرفة.

"Imam Ahmad, Rahimahullah, meriwayatkan dari Umar Radhiyallahu 'Anhuma, bahwa Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda : Tidak ada hari yang paling agung dan amat dicintai Allah untuk berbuat kebajikan di dalamnya daripada sepuluh hari (Dzulhijjah) ini. Maka perbanyaklah pada saat itu tahlil, takbir dan tahmid".

MACAM-MACAM AMALAN YANG DISYARIATKAN

1. Melaksanakan Ibadah Haji Dan Umrah
Amal ini adalah amal yang paling utama, berdasarkan berbagai hadits shahih yang menunjukkan keutamaannya, antara lain : sabda Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam:

العمرة إلى العمرة كفارة لما بينهما والحج المبرور ليس له جزاء إلا الجنة

"Dari umrah ke umrah adalah tebusan (dosa-dosa yang dikerjakan) di antara keduanya, dan haji yang mabrur balasannya tiada lain adalah Surga".

2. Berpuasa Selama Hari-Hari Tersebut, Atau Pada Sebagiannya, Terutama Pada Hari Arafah.
Tidak disangsikan lagi bahwa puasa adalah jenis amalan yang paling utama, dan yang dipilih Allah untuk diri-Nya. Disebutkan dalam hadist Qudsi :

الصوم لي وأنا أجزي به ، انه ترك شهوته وطعامه وشرابه من أجلي

"Puasa ini adalah untuk-Ku, dan Aku lah yang akan membalasnya. Sungguh dia telah meninggalkan syahwat, makanan dan minumannya semata-mata karena Aku".

Diriwayatkan dari Abu Said Al-Khudri, Radhiyallahu 'Anhu, Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda :

ما من عبد يصوم يوماً في سبيل الله ، إلا باعد الله بذلك اليوم وجهه عن النار سبعين خريف

"Tidaklah seorang hamba berpuasa sehari di jalan Allah melainkan Allah pasti menjauhkan dirinya dengan puasanya itu dari api neraka selama tujuh puluh tahun". [Hadits Muttafaq 'Alaih].

Diriwayatkan oleh Imam Muslim dari Abu Qatadah Rahimahullah bahwa Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda :

صيام يوم عرفة أحتسب على الله أن يكفر السنة التي قبله والتي بعده .

"Berpuasa pada hari Arafah karena mengharap pahala dari Allah melebur dosa-dosa setahun sebelum dan sesudahnya".

3. Takbir Dan Dzikir Pada Hari-Hari Tersebut.
Sebagaimana firman Allah Ta'ala.

وَيَذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ فِي أَيَّامٍ مَعْلُومَاتٍ

".... dan supaya mereka menyebut nama Allah pada hari-hari yang telah ditentukan ...". [al-Hajj : 28].

Para ahli tafsir menafsirkannya dengan sepuluh hari dari bulan Dzulhijjah. Karena itu, para ulama menganjurkan untuk memperbanyak dzikir pada hari-hari tersebut, berdasarkan hadits dari Ibnu Umar Radhiyallahu 'Anhuma.

فأكثروا فيهن من التهليل والتكبير والتحميد

"Maka perbanyaklah pada hari-hari itu tahlil, takbir dan tahmid". [Hadits Riwayat Ahmad].

Imam Bukhari Rahimahullah menuturkan bahwa Ibnu Umar dan Abu Hurairah Radhiyallahu 'Anhuma keluar ke pasar pada sepuluh hari tersebut seraya mengumandangkan takbir lalu orang-orangpun mengikuti takbirnya. Dan Ishaq, Rahimahullah, meriwayatkan dari fuqaha', tabiin bahwa pada hari-hari ini mengucapkan :

الله أكبر الله أكبر لا إله إلا الله والله أكبر ولله الحمد

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Laa Ilaha Ilallah, wa-Allahu Akbar, Allahu Akbar wa Lillahil Hamdu

"Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, Tidak ada Ilah (Sembahan) Yang Haq selain Allah. Dan Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, segala puji hanya bagi Allah".

Dianjurkan untuk mengeraskan suara dalam bertakbir ketika berada di pasar, rumah, jalan, masjid dan lain-lainnya. Sebagaimana firman Allah.

وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ

"Dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu ...". [al-Baqarah : 185].

Tidak dibolehkan mengumandangkan takbir bersama-sama, yaitu dengan berkumpul pada suatu majlis dan mengucapkannya dengan satu suara (koor). Hal ini tidak pernah dilakukan oleh para Salaf. Yang menurut sunnah adalah masing-masing orang bertakbir sendiri-sendiri. Ini berlaku pada semua dzikir dan do'a, kecuali karena tidak mengerti sehingga ia harus belajar dengan mengikuti orang lain.

Dan diperbolehkan berdzikir dengan yang mudah-mudah. Seperti : takbir, tasbih dan do'a-do'a lainnya yang disyariatkan.

4. Taubat Serta Meninggalkan Segala Maksiat Dan Dosa.
Sehingga akan mendapatkan ampunan dan rahmat. Maksiat adalah penyebab terjauhkan dan terusirnya hamba dari Allah, dan keta'atan adalah penyebab dekat dan cinta kasih Allah kepadanya.

Disebutkan dalam hadits dari Abu Hurairah Radhiyallahu 'anhu, bahwasanya Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda.

ان الله يغار وغيرة الله أن يأتي المرء ما حرم الله علي

"Sesungguhnya Allah itu cemburu, dan kecemburuan Allah itu manakala seorang hamba melakukan apa yang diharamkan Allah terhadapnya" [Hadits Muttafaq 'Alaihi].

5. Banyak Beramal Shalih.
Berupa ibadah sunat seperti : shalat, sedekah, jihad, membaca Al-Qur'an, amar ma'ruf nahi munkar dan lain sebagainya. Sebab amalan-amalan tersebut pada hari itu dilipat gandakan pahalanya. Bahkan amal ibadah yang tidak utama bila dilakukan pada hari itu akan menjadi lebih utama dan dicintai Allah daripada amal ibadah pada hari lainnya meskipun merupakan amal ibadah yang utama, sekalipun jihad yang merupakan amal ibadah yang amat utama, kecuali jihad orang yang tidak kembali dengan harta dan jiwanya.

6. Disyariatkan Pada Hari-Hari Itu Takbir Muthlaq
Yaitu pada setiap saat, siang ataupun malam sampai shalat Ied. Dan disyariatkan pula takbir muqayyad, yaitu yang dilakukan setiap selesai shalat fardhu yang dilaksanakan dengan berjama'ah ; bagi selain jama'ah haji dimulai dari sejak Fajar Hari Arafah dan bagi Jama’ah Haji dimulai sejak Dzhuhur hari raya Qurban terus berlangsung hingga shalat Ashar pada hari Tasyriq.

7. Berkurban Pada Hari Raya Qurban Dan Hari-hari Tasyriq.
Hal ini adalah sunnah Nabi Ibrahim 'Alaihissalam, yakni ketika Allah Ta'ala menebus putranya dengan sembelihan yang agung. Diriwayatkan bahwa Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam.

وقد ثبت أن النبي صلى الله عليه وسلم ضحى بكبشين أملحين أقرنين ذبحهما بيده وسمى وكبّر ووضع رجله على صفاحهما

"Berkurban dengan menyembelih dua ekor domba jantan berwarna putih dan bertanduk. Beliau sendiri yang menyembelihnya dengan menyebut nama Allah dan bertakbir, serta meletakkan kaki beliau di sisi tubuh domba itu". [Muttafaq 'Alaihi].

8. Dilarang Mencabut Atau Memotong Rambut Dan Kuku Bagi Orang Yang Hendak Berkurban.
Diriwayatkan oleh Muslim dan lainnya, dari Ummu Salamah Radhiyallhu 'Anha bahwa Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda.

إذا رأيتم هلال ذي الحجة وأراد أحدكم أن يضّحي فليمسك عن شعره وأظفاره

"Jika kamu melihat hilal bulan Dzul Hijjah dan salah seorang di antara kamu ingin berkurban, maka hendaklah ia menahan diri dari (memotong) rambut dan kukunya".

Dalam riwayat lain :

فلا يأخذ من شعره ولا من أظفاره حتى يضحي

"Maka janganlah ia mengambil sesuatu dari rambut atau kukunya sehingga ia berkurban".

Hal ini, mungkin, untuk menyerupai orang yang menunaikan ibadah haji yang menuntun hewan kurbannya. Firman Allah.

وَلا تَحْلِقُوا رُءُوسَكُمْ حَتَّى يَبْلُغَ الْهَدْيُ مَحِلَّه

"..... dan jangan kamu mencukur (rambut) kepalamu, sebelum kurban sampai di tempat penyembelihan...". [al-Baqarah : 196].

Larangan ini, menurut zhahirnya, hanya dikhususkan bagi orang yang berkurban saja, tidak termasuk istri dan anak-anaknya, kecuali jika masing-masing dari mereka berkurban. Dan diperbolehkan membasahi rambut serta menggosoknya, meskipun terdapat beberapa rambutnya yang rontok.

9. Melaksanakan Shalat Iedul Adha Dan Mendengarkan Khutbahnya.
Setiap muslim hendaknya memahami hikmah disyariatkannya hari raya ini. Hari ini adalah hari bersyukur dan beramal kebajikan. Maka janganlah dijadikan sebagai hari keangkuhan dan kesombongan ; janganlah dijadikan kesempatan bermaksiat dan bergelimang dalam kemungkaran seperti ; nyanyi-nyanyian, main judi, mabuk-mabukan dan sejenisnya. Hal mana akan menyebabkan terhapusnya amal kebajikan yang dilakukan selama sepuluh hari.

10. Selain Hal-Hal Yang Telah Disebutkan Diatas.
Hendaknya setiap muslim dan muslimah mengisi hari-hari ini dengan melakukan ketaatan, dzikir dan syukur kepada Allah, melaksanakan segala kewajiban dan menjauhi segala larangan ; memanfaatkan kesempatan ini dan berusaha memperoleh kemurahan Allah agar mendapat ridha-Nya.

Semoga Allah melimpahkan taufik-Nya dan menunjuki kita kepada jalan yang lurus. Dan shalawat serta salam semoga tetap tercurah kepada Nabi Muhammad, kepada keluarga dan para sahabatnya.

والله الموفق والهادي إلى سواء السبيل وصلى الله على محمد وآله وصحبه وسلم .

صدرت بأذن طبع رقم 1218/ 5 وتاريخ 1/ 11/ 1409 هـ
صادر عن إدارة المطبوعات بالرئاسة العامة لإدارات البحوث العلمية والإفتاء والدعوة والإرشاد
كتبها : الفقير إلى عفو ربه
عبدالله بن عبدالرحمن الجبرين
عضو ا

[Disalin dari brosur yang dibagikan secara cuma-cuma, tanpa no, bulan, tahun dan penerbit. Artikel dalam bahasa Arab dapat dilihat di http://www.saaid.net/mktarat/hajj/4.htm] 

Di "copy" bulat-bulat [belum sempat di Bahasa Malaysiakan] dari : http://almanhaj.or.id/content/2888/slash/0 

Monday, October 3, 2011

Aku tidak bersalaman dengan kaum wanita





Ikutilah Nabi Sallallahu 'Alaihi wa Sallam, baginda tidak bersalaman dengan kaum wanita yang bukan mahram baginda:
  • Dari Umaymah binti Roqiqoh, beliau berkata: aku telah menemui Nabi Sallallahu 'Alaihi wa Sallam [bersama sekumpulan] wanita Ansar untuk berbai'ah dengan baginda. Kami berkata, Wahai Rasulullah kami berbai'ah denganmu untuk tidak mensyirikkan Allah dengan sesuatu, tidak mencuri, tidak berzina, tidak menuduh(fitnah) dengan tuduhan palsu dan tidak mengengkarimu dalam perkara kebaikan. Baginda berkata, dalam perkara yang kamu mampu dan berdaya melakukannya. Mereka menjawab, Allah dan rasulNya lebih mengasihi kami dari diri kami, Marilah, kami ingin berbai'ah dengan mu wahai rasulullah. Lalu rasulullah Sallallahu 'Alaihi wa Sallam menjawab, sesungguhnya aku tidak bersalaman dengan kaum wanita, sesungguhnya kata-kataku untuk seratus orang wanita seumpama kata-kataku untuk seorang wanita. (Hadis riwayat An-Nasa'ie)
  • Dan Aisyah telah berkata, “Demi Allah, tangan [baginda] tak pernah menyentuh tangan [mana-mana] perempuan pun ketika berbai'ah dan mereka tidak berbai'ah melainkan dengan kata-katanya, “Aku telah bai'ahkan kamu dengan perkara-perkara tersebut””. (Hadis riwayat Bukhori)
  • Kata rasulullah Sallallahu 'Alaihi wa Sallam, "Jika kepala seseorang dari kamu dicucuk dengan jarum besi, [itu] lebih baik baginya dari dia menyentuh wanita yang tidak halal untuknya" (Hadis riwayat At-Thobroni dan disahihkan oleh Al-Albani dalam Silsilahnya)


Wednesday, August 17, 2011

Sifat Isteri Solehah Waspada Dengan Tipudaya Syaitan


Alhamdulillah, syukur atas nikmat-nikmat yang dinikmati hingga saat ini.

Kali ini, penulis ingin berkongsi dengan pembaca sekalian satu dari sifat isteri solehah seperti yang dikongsikan oleh Syaikh Prof. DR. Abdur Rozzaq bin Abdul Muhsin Al Badr hafidzohumallah dalam buku kecilnya Sifat Az-Zawjah As-Solehah.


Tentang buku
Buku ini, walaupun kecil dan nipis (tak sampai 50 mukasurat), mengandungi panduan berguna dan praktikal bagi semua golongan masyarakat yang ingin melahirkan isteri-isteri solehah. Jika anda seorang bapa atau ibu kepada anak perempuan, guru yang mengajar murid-murid atau pelajar perempuan, ketua kampung dan sesiapa sahaja yang bertanggungjawab secara langsung dan tidak langsung mendidik seorang perempuan, maka bacalah buku ini.


Isteri solehah berwaspada dari kejahatan syaitan
Salah satu sifat yang perlu disifati oleh seorang isteri ialah sentiasa berwaspada dan berjaga-jaga dari kejahatan syaitan. Kerja penting syaitan dalam kehidupan ini ialah merosakkan semua kebaikan-kebaikan yang ada. Untuk mencapai matlamat tersebut, setiap hari ada utusan dan tentera yang dihantar kepada kita demi untuk menyempurnakan tugasan tersebut. 

Dengan sebab itu, setiap hari muncul kerosakan-kerosakan dari segi akhlak, perhubungan antara ibubapa dan adik beradik, perhubungan kejiranan dan kawan-kawan, perhubungan antara suami isteri dan sebagainya.

Singgahsana iblis
Mari kita teliti sebuah hadith dari kitab Sahih Muslim ini, dari Jabir radhiyallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ إِبْلِيْسَ يَضَعُ عَرْشَهُ عَلَى الْمَاءِ ثُمَّ يَبْعَثُ سَرَايَاهُ
Sesungguhnya Iblis meletakkan singgahsananya di atas air (laut) kemudian ia mengutus bala tenteranya...

Maksudnya: iblis menghantar tenteranya untuk membuat kerosakan.

فَأَدْنَاهُمْ مِنْهُ مَنْزِلَةً أَعْظَمُهُمْ فِتْنَةً
...maka yang paling dekat dengannya adalah yang paling besar fitnahnya.

Maksudnya: yang paling rapat dengan iblis adalah yang paling hebat mengacau atau membuat kerosakan pada manusia.

يَجِيْءُ أَحَدُهُمْ

...Datanglah salah seorang dari bala tenteranya...

Maksudnya: salah seorang dari tentera yang dihantar tersebut datang kepada iblis.

فَيَقُوْلُ فَعَلْتُ كَذَا وَكَذَا فَيَقُوْلُ مَا صَنَعْتَ شَيْئًا قَالَ ثُمَّ يَجِيْءُ أَحَدُهُمْ فَيَقُوْلُ مَا تَرَكْتُهُ حَتَّى فَرَّقْتُ بَيْنَهُ وَبَيْنَ امْرَأَتِهِ قَالَ فَيُدْنِيْهِ مِنْهُ
...lalu berkata, “Aku telah melakukan begini dan begitu”. Iblis berkata, “Engkau sama sekali tidak melakukan sesuatupun”. Kemudian datang yang lain lagi dan berkata, “Aku tidak meninggalkannya (orang yang ia goda -pent) hingga aku berjaya memisahkan antara dia dan isterinya. Maka Iblis pun mendekatinya...

Maksudnya: Iblis mendekati syaitan yang berjaya memisahkan sepasang suami isteri tersebut.

وَيَقُوْلُ نِعْمَ أَنْتَ
...dan berkata, “Sungguh hebat engkau”
[HR Muslim IV/2167 no 2813]

Menurut Al-A'masy (seorang ulama), syaitan selalu bersama (rapat) dengan tenteranya yang berjaya memisahkan antara seorang isteri dengan suaminya.

Maka para isteri dan juga suami, perlu sedar akan hal ini, berwaspada serta sentiasa berjaga-jaga dan mencari jalan untuk menghadapai musuh yang tidak boleh dilihat dengan mata dan boleh bergerak dalam tubuh kita melalui salur darah dan urat-urat kita. Musuh kita ini sentiasa membuat perancangan untuk merosakkan kita, menggoda, menghasut, menimbulkan syak wasangka dan seumpamanya demi merosakkan perhubungan dan menimbulkan kebencian dalam hati kita tanpa kita sedari.

Perisai muslim
Dengan sebab itu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah mengajar kita bacaan-bacaan, sebagai perisai, ketika masuk ke rumah, ketika bersama antara suami isteri, ketika makan, ketika marah dan dalam semua keadaan yang diperlukan demi melindungi diri kita dari kerosakan yang disebabkan oleh musuh kita tersebut.

Sumber: Digital Mukmin
Selain itu, kita perlu membenteng diri kita dengan membaca zikir-zikir dan doa-doa seperti yang diajar oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, membaca al-Quran dan sentiasa melakukan ketaatan kepada Allah Azza Wa Jalla serta menjaga ibadah kita.

Justeru, antara sifat yang perlu ada pada seorang isteri solehah ialah berwaspada dan berhati-hati dari tipudaya, hasutan, godaan dan bisikan-bisikan yang boleh merosakkan perhubungannya dengan suami dan memusnahkan rumahtangganya.

Telah banyak rumahtangga dan keluarga yang berpecah-belah yang tak boleh diperbaiki lagi akibat mengikut telunjuk dan bisikan syaitan. Alangkah bagusnya, jika setiap suami isteri memohon perlindungan Allah dari hasutan syaitan dan menghindari godaan-godaannya agar perpisahan tersebut tidak berlaku.

Kerana taatkan syaitan, rumahtangga berantakan sedangkan perosak dari kalangan syaitan ini pergi bertemu iblis untuk mendapatkan ganjarannya iaitu "dapat rapat dengan iblis" hasil kejayaannya memisahkan isteri dari suaminya. 


Pengalaman syaitan
Di sini perlu kita sedar bahawa musuh kita ini ialah musuh yang sangat berpengalaman. Kita sangat mengkagumi seseorang yang mempunyai pengalaman berpuluh-tahun dalam sesuatu bidang. Kita juga perlu kagum dengan pengalaman musuh kita ini. Iblis mempunyai pengalaman ribuan tahun, bukan hanya puluhan tahun, sejak zaman awal ciptaan manusia lagi iblis telah melakukan perkara ini. Lebih dari jutaan bilionan manusia yang telah tewas.  Jadi, sangat perlu bagi rumahtangga muslim untuk memelihara dan melindungi diri mereka dari menjadi mangsa syaitan yang seterusnya.


Semoga anda telah belajar sesuatu dari tulisan ini dan kongsikanlah ia dengan rakan taulan anda. Semoga Allah memberi petunjuk kepada kita dan memelihara kita dari kejahatan syaitan. Amin.

[Sila lawat laman web Dr Abu Anas untuk muatturun rakaman mp3 pengajian buku himpunan doa dan zikir Perisai Muslim. Jika anda menghadapi kesukaran untuk muatturun, tinggalkan alamat atau email di bahagian “comment”, inshaAllah saya poskan CD MP3 nya, PERCUMA]

Rujukan:
  1. Sifat al-Zawjah al-Solehah oleh Prof Dr Abdurrozzaq Al-Badr
  2. Suami Sejati ( bag 16), "Kesabaran Karena Allah Mendatangkan Banyak Kebaikan" oleh Ustaz Firanda




Friday, August 12, 2011

Luruskan saf

Kata Anas bin Malik , "dulu setiap kami (melekatkan) bahu kami pada bahu kawan disebelah kami dan kaki kami pada kaki kawan tersebut"

Sunday, May 8, 2011

Jauhkan Kesalahan seperti Jauhnya Antara Timur dan Barat


Sumber: واحتي الإسلامية

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه، قَالَ: كَانَ رَسُولُ صلى الله عليه وسلم إِذَا كَبَّرَ فِي الصََّلاةِ سَكَتَ هُنَيَّةً قَبْلَ أَنْ يَقْرَأَ، فَقُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ! بِأَبِي أَنْتَ وَأُمِّي! أَرَأَيْتَ سُكُوتَكَ بَيْنَ التَّكْبِيرِ وَالْقِرَاءَةِ، مَا تَقُولُ؟ قَالَ: أَقُولُ:
((اللَّهُمَّ بَاعِدْ بَيْنِي وَبَيْنَ خَطَايَايَ كَمَا بَاعَدْتَ بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ. اللَّهُمَّ نَقِّنِي مِنْ خَطَايَايَ كَمَا يُنَقَّى الثَّوْبُ اْلأبْيَضُ مِنَ الدَّنَسِ. اللَّهُمَّ اغْسِلْنِي مِنْ خَطَايَايَ بِالثَّلْجِ وَالْمَاءِ وَالْبَرَدِ )).


Maksud hadis:
Dari Abu Hurairah Radhiyallahu 'anhu berkata: Apabila Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam takbir di dalam solat, beliau diam sejenak sebelum membaca [Al Fatihah]. Aku bertanya: Wahai Rasulullah, apa yang engkau ucapkan ketika engkau diam antara takbir dan bacaan [Al Fatihah]? Beliau menjawab: “Aku mengucapkan: ((Ya Allah, jauhkanlah antaraku dan antara kesalahan-kesalahanku sebagaimana Engkau telah menjauhkan antara timur dan barat. Ya Allah, bersihkanlah aku dari kesalahan-kesalahanku sebagaimana baju yang putih dibersihkan dari noda kotoran. Ya Allah, cucikanlah aku dari kesalahan-kesalahanku dengan salju, air, dan embun)).

Hadis Riwayat Imam AlBukhari (744) dan Imam Muslim (598), lafaznya dari Muslim.
Lafaz Riwayat AlBukhari, sumber gambar: منتدي مسلم طبيب 

Catatan:

Kenapa perlu minta dijauhkan kesalahan seperti jauhnya timur dan barat? Logiknya, mungkin kerana timur tak mungkin bertemu dengan barat. Barat tak mungkin berkumpul dengan timur. Timur dan barat tak mungkin bersatu. Kata Syeikh Majdi, dibandingkan dengan timur dan barat untuk menunjukkan [tersangat jauhnya] kerana tiada permandangan sejauh permandangan antara timur dan barat (Syarah Hisnul Muslim).

Saya rasa masih ramai rakyat Malaysia yang belum mempelajari doa ini. Saya juga hanya mempelajarinya ketika saya masih menuntut di UIA. Selain doa ini terdapat banyak lagi doa lain yang dibaca di dalam solat yang mana bila sudah membacanya, biasanya, kita takperlu lagi berdoa selepas memberi salam diakhir solat. 

Doa ini ada dikumpulkan dalam buku kecil himpunan doa dan zikir menurut Quran dan Sunnah yang masyhur dengan tajuk Hisnul Muslim oleh Sheikh Dr. Said Bin Ali Wahf al-Qahtani. Buku ini telah diterjemahkan dengan tajuk Perisai Muslim oleh antaranya, Dr Abdul Basit Haji Abdul Rahman, Ustaz Baharudin Ayudin. Dan telah dicetak oleh antaranya syarikat Telaga Biru dan Percetakan Salafi.

Maklumat berkaitan:

Untuk maklumat lain berkaitan doa di atas sila rujuk link berikut:

Rujukan:


  1. Syarah Hisnul Muslim min Azkar Al-Kitab wa Al-Sunnah li Syeikh Sa'id bin Ali bin Wahf Al-Qahtani oleh Majdi bin Abdul Wahab Ahmad, edaran Muassasah Al-Juraisi, 1427H, m/s 85.
  2. Dzikir Istiftah (memulai sholat) dari blog Pesantren Islam Al- Irsyad
  3. Al-Mausu'ah Al-Hadisiah dari laman web Al-Durar Al-Sunniyah


Saturday, March 12, 2011

Solatlah Dua Rakaat Jika Anda Masuk Masjid



إذا دخل أحدكم المساجد فلا يجلس حتى يصلي ركعتين
Maksud hadis:
Dari Abu Qatadah Al-Harith bin Rab'iy Al-Ansory Radiallahu 'anhu berkata: Sabda Rasulullah Sallallahu 'alaihi wa sallam: Jika seorang dari kamu masuk masjid, maka janganlah dia duduk sehingga dia solat dua rakaat. (Hadis Sahih Bukhari no 533, 534, 536 dan Muslim no 615, 617).
Penjelasan hadis:
Suatu hari ketika Nabi Sallallahu 'alaihi wa sallam sedang berkhutbah di Masjid Nabawi pada hari Jumaat, Sulaik Al-Ghathafani telah masuk lalu duduk. Lantas baginda menyuruh beliau bangun dan solat dua rakaat. Kemudian baginda Sallallahu 'alaihi wa sallam memberitahu beliau bahawa masjid-masjid memiliki kesucian dan kehormatan, bagi masjid hak tahiyyat terhadap sesiapa yang memasukinya iaitu tidak duduk [di dalamnya] kecuali setelah solat dua rakaat. 
Dengan sebab itu baginda tidak memberi kesempatan, walaupun untuk duduk mendengar khutbah Jumaat dari mulut baginda Sallallahu 'alaihi wa sallam. 
Antara faedah hadis:
Menurut Syeikh Abdullah Al-Bassam, kita digalakkan memasuki masjid dalam keadaan berwuduk supaya kita tidak terlepas peluang dari mengerjakan solat tahiyat al-masjid  dan kita boleh solat bila-bila masa pun ketika memasuki masjid walaupun ketika waktu-waktu yang dilarang solat kerana keumuman hadis tersebut
Rujukan:
  1. Taisirul-Allam Syarh Umdatul Ahkam oleh Syaikh Abdullah bin Abdullah bin Abdurrahman bin Soleh Ali Bassam, cetakan Darul 'Asimah, Riyadh 2005, jilid 1, ms227-229. 
  2. Shalat Tahiyatul Masjid oleh Syaikh Abdullah bin Abdurrahman bin Shalih Ali Bassam, al-manhaj.or.id

Monday, February 14, 2011

Alat Bantu Belajar Untuk Hafal Hadis

Bismillah...

Baru-baru ini seorang kawan bernama Daud telah memperkenalkan kepada saya laman web http://www.albetaqa.com/ . Ketika itu, beliau sedang memuat turun fail-fail "Flash Card" dari laman web tersebut. Katanya, hadis-hadis yang pendek-pendek di gayakan dengan menarik dalam bentuk kad. Ia memudahkan hafalan.

Setelah memeriksa laman tersebut, saya bersetuju dengan kata-kata Daud. Memang menarik dan boleh membantu hafazan. Bagi mereka yang menggunakan telefon bimbit yang boleh membaca fail JPG juga digalakkan untuk menyimpan fail-fail tersebut di dalamnya. Mudahlah untuk dibawa ke mana-mana untuk dibaca atau dihafaz. 

Berikut adalah beberapa contoh Flash Card untuk tatapan antum.

 

Hadis tentang silaturrahmi

Hadis tentang galakan menyambung silaturrahim

Hadis tentang galakan isteri berhias untuk suami

Hadis tentang galakan isteri berhias untuk suami
Kejiranan

Hadis tentang galakan berbuat baik terhadap jiran

Sunday, January 23, 2011

Bersangka Baiklah dengan Saudaramu

Bismillah...



Sebelum ini, saya pernah menukilkan satu dari cara mengelakkan perpecahan di kalangan umat Islam iaitu “berdiam diri”. Satu lagi cara yang dibawakan oleh Shaikh 'Abdul-Muhsin Al-'Abbaad dalam risalah bertajuk رفقا أهل السنة بأهل السنة [Bersikap Lembutlah Terhadap Sesama Ahlus Sunnah] ialah dengan “Bersangka Baik”. Di sini saya telah salin dan suntingkan dari terjemahannya yang berbahasa Indonesia bertajuk Hukum Berburuk Sangka Dan Mencari-cari Kesalahan.



Kebaikan bersangka baik



Sebelum anda membaca tulisan tersebut, saya kongsikan di sini beberapa kebaikan “berbaik sangka” yang boleh saya difikirkan :
  1. Hati merasa tenang (tidak tertekan), berbeza keadaannya ketika bersangka buruk.
  2. Mengeratkan silaturahim sesama Islam kerana bersangka baik boleh menghapuskan permusuhan dan kebencian
  3. Bersangka buruk boleh mengelakkan dosa mengumpat dan fitnah
  4. Tidak membazir masa untuk memikirkan perkara yang tiada manfaatnya
  5. Mengelakkan diri dari dipengaruhi syaitan. Syaitan sentiasa mencari ruang untuk menimbulkan permusuhan antara umat Islam.


HUKUM BERBURUK SANGKA DAN MENCARI-CARI KESALAHAN

Allah Ta’ala berfirman.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيراً مِّنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ وَلاَ تَجَسَّسُوا وَلاَ يَغْتَب بَّعْضُكُم بَعْضاً أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَن يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتاً فَكَرِهْتُمُوهُ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَّحِيمٌ
Artinya :
Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan berprasangka, kerana sesungguhnya sebahagian tindakan berprasangka adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain” [Al-Hujurat : 12]



Dalam ayat ini mengandungi perintah untuk menjauhi sikap banyak berprasangka, kerana sebahagian dari tindakan berprasangka ada yang merupakan perbuatan dosa. Dalam ayat ini juga terdapat larangan berbuat tajassus yaitu mencari-cari kesalahan-kesalahan atau keburukan-keburukan orang lain, yang biasanya merupakan kesan dari prasangka yang buruk.



Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :
إِيَّاكُمْ وَالظَّنَّ ، فَإِنَّ الظَّنَّ أَكْذَبُ الْحَدِيثِ ، وَلاَ تَحَسَّسُوا ، وَلاَ تَجَسَّسُوا ، وَلاَ تَحَاسَدُوا ، وَلاَ تَبَاغَضُوا ، وَلاَ تَدَابَرُوا ، وَكُونُوا عِبَادَ اللَّهِ إِخْوَانًا
“Berhati-hatilah kalian dari tindakan berprasangka buruk, kerana sesungguhnya prasangka buruk adalah sedusta-dusta ucapan. Janganlah kalian saling mencari berita keburukan, saling mengintai atau mengintip (untuk mencari kesalahan), saling mendengki, saling membenci, dan saling membelakangi. Jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhari hadits no. 6064 dan Muslim hadits no. 2563]



Amirul Mukminin Umar bin Khathab berkata, “Janganlah engkau berprasangka terhadap perkataan yang keluar dari saudaramu yang mukmin, kecuali dengan sangkaan yang baik. Dan hendaknya engkau selalu membawa perkataannya itu kepada prasangka-prasangka yang baik”



Ibnu Katsir menyebutkan perkataan Umar di atas, saat menafsirkan sebuah ayat dalam surat Al-Hujurat.



Bakar bin Abdullah Al-Muzani yang biografinya boleh kita dapatkan dari kitab Tahdzib At-Tahdzib berkata : “Berhati-hatilah kamu terhadap suatu ucapan yang seandainya kamu benar di dalamnya, maka kamu tidak diganjarkan pahala. Namun seandainya kamu salah di dalamnya, maka kamu berdosa. Yaitu prasangka buruk terhadap saudaramu”



Disebutkan dalam kitab Al-Hilyah karya Abu Nu’aim (II/285), bahawa Abu Qilabah Abdullah bin Yazid Al-Jarmi berkata: “Apabila ada berita tentang tindakan saudaramu yang tidak kamu sukai, maka berusaha keraslah mancarikan alasan untuknya. Apabila kamu tidak mendapatkan alasan untuknya, maka katakanlah kepada dirimu sendiri, ‘Saya kira saudaraku itu mempunyai alasan yang tepat, yang tidak saya ketahui (sehingga melakukan perbuatan tersebut)’.”



Sufyan bin Husain berkata, “Aku pernah menyebutkan keburukan seseorang di hadapan Iyas bin Mu’awiyyah. Beliaupun memandang wajahku seraya berkata, “Apakah kamu pernah ikut memerangi bangsa Rom?” Aku menjawab, “Tidak”. Beliau bertanya lagi, “Kalau memerangi bangsa Sind, Hind (India) atau Turki?” Aku juga menjawab, “Tidak”. Beliau berkata, “Apakah layak, bangsa Rom, Sind, Hind dan Turki selamat dari keburukanmu, sementara saudaramu yang muslim tidak selamat dari keburukanmu?” Setelah kejadian itu, aku tidak pernah mengulangi lagi perbuatan seperti itu” [Lihat Kitab al-Bidayah wa an-Nihayah karya Ibnu Katsir (XIII/121)]



Komen saya, “Alangkah baiknya jawapan dari Iyas bin Mu’awiyah yang terkenal cerdas itu. Dan jawapan di atas merupakan salah satu contoh dari kecerdasan beliau”.



Abu Hatim bin Hibban Al-Busti bekata dalam kitab Raudhah Al-‘Uqala (hal.131), ”Orang yang berakal wajib mencari keselamatan untuk dirinya dengan meninggalkan perbuatan tajassus (menggali-gali) aib-aib orang lain, dengan mefokuskan diri dalam memperbaiki kelemahan-kelemahannya sendiri. Sesungguhnya orang yang sibuk memikirkan keburukan dirinya sendiri dan melupakan keburukan orang lain, maka hatinya akan tenteram dan tidak akan merasa letih. Setiap kali dia melihat keburukan yang ada pada dirinya, maka dia akan merasa kehinaan yang sama tatkala melihat keburukan yang serupa ada pada saudaranya. Sementara orang yang sentiasa sibuk memperhatikan keburukan orang lain, dan melupakan keburukannya sendiri, maka hatinya akan buta, badannya akan merasa letih, dan akan susah baginya meninggalkan keburukan dirinya”.

Beliau juga berkata di hal.133, “
Tajassus adalah cabang dari kemunafikan, sementara itu prasangka yang baik merupakan cabang dari keimanan. Orang yang berakal (al-aqil) akan berprasangka baik kepada saudaranya, dan tidak mau membuatnya sedih dan berduka. Sedangkan orang yang bodoh (al-jahil) akan selalu berprasangka buruk kepada saudaranya dan tidak segan-segan berbuat jahat dan membuatnya menderita”.



Tamat nukilan.

Beberapa bahan bacaan berkaitan tentang sangka baik dan sangka buruk