Ahad, 24 Oktober 2010

Bolehkah lembu dijadikan sembelihan Aqiqah?



Bismillahirrahmanirrahim ...
Untuk persoalan ini, saya menjumpai soaljawab yang hampir sama di laman Islam: Tanya & Jawab versi bahasa Arab yang bertajuk "هل يصح أن يعق عن ابنه بالإبل أو البقر". Di sini saya cuba terangkan kembali dalam bahasa Malaysia InshaAllah.
  •  Kata laman Islam: Tanya & Jawab, "yang menepati Sunnah untuk Aqiqah adalah dengan menyembelih 2 ekor kambing untuk bayi lelaki dan seekor kambing untuk bayi perempuan seperti yang dinyatakan dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Abu Daud seperti berikut:
عن عمرو بن شعيب عن أبيه عن جده قال :   سئل رسول الله صلى الله عليه وسلم عن العقيقة فقال لا يحب الله عز وجل العقوق وكأنه كره الاسم قال لرسول الله صلى الله عليه وسلم إنما نسألك أحدنا يولد له قال من أحب أن ينسك عن ولده فلينسك عنه عن الغلام شاتان مكافأتان وعن الجارية شاة

Dari ’Amr bin Syu’aib, dari ayahnya, dari datuknya, ia berkata : Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam pernah ditanya tentang aqiqah, maka beliau menjawab : “Allah ‘azza wa jalla tidak suka dengan istilah Al-‘Uquuq (‘aqiiqah)”. Seakan-akan beliau membenci istilah tersebut (yaitu aqiqah). Penanya kembali berkata kepada Rasulullahshallallaahu ‘alaihi wasallam : “Kami hanya bermaksud menanyakan jika salah seorang di antara kami mempunyai anak (yang baru dilahirkan)”. Maka beliau shallallaahu ‘alaihi wasallam menjawab : “Barangsiapa yang ingin menyembelih karena kelahiran anaknya, maka hendaklah ia menyembelih. Untuk laki-laki dua kambing yang sama/setara dan untuk perempuan satu kambing” [Untuk hadis ini, saya memilih terjemahan dari blog Abul Jauzaa lalu saya sunting ke bahasa Malaysia]"
  • Laman web tersebut mengatakan bahawa, "ulama berselisih pendapat tentang persoalan adakah diterima aqiqah dengan sembelihan unta atau lembu ? Majoriti ulama mengatakan harus beraqiqah dengan keduanya dan sebahagian yang lain melarang perbuatan tersebut kerana sunnah tidak menyebut selain kambing. "
  • Ia juga memetik kenyataan dari kitab al-Mausu'ah al-Fiqhiyah (30/279) yang menyatakan, "sembelihan yang dibolehkan untuk ibadah korban seperti unta, lembu dan kambing juga dibolehkan untuk aqiqah. Sembelihan selain unta, lembu dan kambing tidak dibenarkan. Inilah yang disepakati oleh ulama-ulama dari mazhab hanafi, syafi'e dan hanafi, ... , "
  • Selanjutnya ia menerangkan bahawa, "yang terbaik adalah beraqiqah dengan menyembelih kambing kerana ia lebih menepati sunnah". Ia kemudian menukilkan pandangan Syaikh Uthaimin dari kitab  al-Syarh al-Mumti' (7/424). Maksudnya lebih kurang: "Untuk ibadah aqiqah, kambing lebih baik dari unta dan lembu, manakala untuk ibadah korban, yang terbaik adalah unta, selepas itu lembu, dan selepas itu kambing".
  • Akhirnya, kesimpulan yang dibuat ialah: tiada masalah untuk beraqiqah dengan menyembelih lembu untuk anak lelaki, tetapi dua ekor kambing adalah lebih baik. Dan perlu diketahui bahawa syarat-syarat ibadah aqiqah adalah sama dengan syarat-syarat ibadah korban. Antara syaratnya ialah umur haiwan sembelihan tersebut mestilah tidak kurang dari dua tahun. Wallahu a'lam. Sekian dari laman web tersebut.

Berikut adalah beberapa artikel pilihan berkaitan ibadah aqiqah:

    Khamis, 14 Oktober 2010

    Lebih Baik Diam Dari Banyak Berbicara

    Bismillah...

    Alhamdulillah, baru-baru ini saya sempat membaca sebuah buku kecil tulisan Shaikh 'Abdul-Muhsin Al-'Abbaad bertajuk رفقا أهل السنة بأهل السنة [Bersikap Lembutlah Terhadap Sesama Ahlus Sunnah] . Buku ringkas tersebut mengandungi kata-kata nasihat kepada umat Islam supaya sedaya upaya mengelakkan perpecahan dan mengekalkan kesatuan ummah. Beliau ada menyatakan beberapa perkara yang menyebabkan perpecahan dikalangan umat Islam yang berlaku di negara beliau. Di sini saya ingin kongsikan satu dari cara mengelakkan perpecahan yang disebutkan dalam buku tersebut iaitu “berdiam diri”. Selebihnya, silalah baca buku kecil tersebut yang juga terdapat versi digitalnya di internet.

    [Bahagian ini saya salin dan sunting dari naskah versi Bahasa Indonesia dari Islamhouse.com di bawah tajuk MENJAGA LISAN AGAR SELALU BERBICARA BAIK. Semoga Allah menjadikan kita dari kalangan orang yang mendengar kebaikan lalu mengikutinya]
    ...
    Al-Bukhari dalam kitab Sahihnya no.6475, dan Muslim dalam kitab Sahihnya no.74 meriwayatkan hadis dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu bahawa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda :
    وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْرًا أَوْ لِيَصْمُتْ
    Siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka hendaklah dia berkata yang baik atau diam”

    Imam Nawawi berkomentar tentang hadis ini ketika memaparkan hadis-hadis Arba’in. Kata beliau, “Imam Syafi’i menjelaskan bahawa maksud hadis ini, apabila seseorang hendak berucap maka hendaklah dia berfikirlah terlebih dahulu. Jika dirasakan perkataannya tidak akan membawa mudharat (keburukan), maka berbicaralah. Akan tetapi, jika dirasakan perkataannya itu akan membawa mudharat atau diragui akan membawa mudharat atau tidak, maka hendaknya dia menahan ucapannya”. Sebagian ulama berkata, “Seandainya kalianlah yang membelikan kertas untuk para malaikat yang mencatat amalan kalian, nescaya kalian akan lebih banyak diam daripada berbicara”.

    Imam Abu Hatim Ibnu Hibban Al-Busti berkata dalam kitabnya Raudhah Al-‘Uqala` wa Nuzhah Al-Fudhala` hal.45, “Orang yang berakal sepatutnya lebih banyak diam daripada berbicara. Berapa banyak orang yang menyesal, ketika dia berbicara. Dan berapa sedikitnya orang yang menyesal kerana diam. Orang yang paling lama deritanya, dan paling besar musibahnya adalah orang yang lidahnya sentiasa berbicara, sedangkan fikirannya tidak mau jalan.”

    Pada hal.47, beliau berkata lagi, “Orang yang berakal seharusnya lebih banyak mempergunakan kedua telinganya daripada mulutnya. Dia perlu sedar bahawa dia diberi dua telinga, sedangkan mulut hanya satu, adalah supaya dia lebih banyak mendengar daripada berbicara. Seringkali orang menyesal di kemudian hari kerana perkataan yang diucapkannya, sementara diamnya tidak pernah membawa penyesalan. Dan menarik diri dari perkataan yang belum diucapkan adalah lebih mudah, daripada menarik perkataan yang telah terlanjur diucapkan. Hal itu kerana biasanya apabila seseorang sedang berbicara, maka perkataan-perkataannya akan menguasai dirinya. Sebaliknya, bila dia tidak berbicara maka dia mampu mengawal perkataan-perkataannya.

    Pada hal. 49, beliau menambah, “Lidah seorang yang berakal berada di bawah kawalan hatinya. Ketika dia hendak berbicara, maka dia akan bertanya terlebih dahulu kepada hatinya. Apabila perkataan tersebut bermanfaat bagi dirinya, maka dia akan berbicara, tetapi apabila tidak bermanfaat, maka dia akan diam. Adapun orang yang bodoh, hatinya berada di bawah kawalan lidahnya. Dia akan berbicara apa saja yang ingin diucapkan oleh lidahnya. Seseorang yang tidak mampu menjaga lidahnya, bererti dia tidak faham tentang agamanya”.

    Ahad, 19 September 2010

    Menonton Orang Lain Bersukan

    Bismillahirrahmaanirrahim...

    Saya tertarik dengan pandangan Kapten Hafiz Firdaus tentang "menonton orang lain bersukan" dan "menonton TV saban hari" dalam tulisannya bertajuk Wal ‘Ashr: Pengurusan Masa Dalam IslamBerikut adalah tulisan beliau yang saya maksudkan:

    Saya sebenarnya amat hairan memerhatikan gelagat orang yang menonton orang lain bersukan. Bukan sekadar menonton, mereka menyokong pasukan yang ditonton dengan penuh jiwa dan raga. Mereka menunggu perlawanan bermula dengan penuh debaran. Mereka memerhati perlawanan dengan penuh kekhusyukan, kekhusyukan yang mengalahkan semua nilai khusyuk solatnya dalam sehari. Jika pasukan yang disokong menang mereka melompat kegembiraan. Jika sebaliknya, mereka tunduk kesedihan mengalirkan air mata.

          Kepada para penonton seumpama perenggan di atas, saya ingin bertanya beberapa soalan mudah. Jika anda sakit, adakah pasukan yang anda sokong datang untuk menziarahi anda? Jika anda menghadapi kesempitan kewangan, adakah pasukan yang anda sokong memberikan sumbangan atau pinjaman? Jika anda gagal dalam kehidupan, adakah pasukan yang anda sokong akan membantu anda mencapai kejayaan? Saya yakin jawapannya tidak. Oleh itu kenapakah anda menyerahkan segala jiwa dan raga, termasuk masa anda, kepada satu pasukan yang tidak kisah langsung tentang anda?

          Ada pun menonton TV, maka tontonlah dengan manhaj fokus dan prioriti, iaitu satu dua rancangan yang memberi manfaat kepada pembangunan minda. Percayalah, kebanyakan pemilik syarikat siaran TV tidak menonton apa yang disiarkan oleh syarikatnya melainkan beberapa rancangan yang terpilih. Mereka tahu, jika mereka menonton TV saban hari, mereka tidak akan menjadi individu berjaya yang dapat memiliki sebuah syarikat siaran TV.


    Mudah-mudahan ia bermanfaat untuk kita semua.

    Khamis, 16 September 2010

    Berdakwah Melalui Penulisan Efektif

    Bismillahi rrahmani rrahim 

    Muqaddimah
    Menulis adalah satu metod komunikasi yang paling tidak efektif. Demikianlah ujar Ustaz Kapten Hafiz Firdaus dalam bukunya yang bertajuk "Berdakwah Melalui Penulisan Efektif". Jadi, bagaimana caranya jika kita ingin juga menulis dan menjadikan tulisan kita itu tulisan yang efektif supaya dakwah yang kita ingin terapkan melalui tulisan kita tersebut membuahkan hasil bagi pembaca-pembacanya? Persoalan inilah cuba dijawab oleh penulis ini di dalam buku tersebut.
     
    Fizikal buku
    Buku setebal lebih kurang 100 muka surat ini ditulis dengan format senarai. Poin-poin penting disenaraikan menggunakan format numbering dan bullets. Saiz font yang dipilih adalah saiz font yang sederhana dan menggunakan 1.5 line spacing.
     
    Isi
    Penulis berusaha berkongsi tips dan pengalaman beliau dengan tulisan yang ringkas dan disertakan dengan contoh-contoh praktikal. Secara umumnya terdapat 3 perkara yang boleh dipelajari oleh pembaca melalui buku ini:
    1. Cara menulis buku
    2. Cara berdakwah melalui penulisan
    3. Cara menulis secara efektif

    Buku ini dibahagikan kepada 5 bahagian merangkumi fasa sebelum menulis, semasa menulis dan selepas menulis. Ia dimulai (di bahagian pengenalan) dengan galakan mengajarkan kebaikan dan diakhiri (di bahagian penutup) dengan Jangan menulis al-Quran”.
     
    Poin-poin penting yang ingin dikongsi
    Antara perkara-perkara menarik yang disentuh oleh penulis dalam buku tersebut ialah:
    1. Galakan agar menulis buku tanpa mengambil royalti supaya buku boleh diterbitkan dan dijual dengan harga yang lebih murah.
    2. Anjuran agar penulis menggunakan perisian yang tulen agar setiap yang ditulis akan mendapat keberkatan.
    3. Menulis boleh menambah ilmu melalui kajian yang dijalankan sebelum menulis.
    4. Membeli kitab adalah satu pelaburan.
    5. Pemilihan format dan gaya penulisan yang sesuai.
    6. Komen tentang kaedah membaca “Speed Reading.
    7. Kepentingan bersikap jujur dalam memilih subjek dan menyatakan rujukan.
    8. Pentingnya perancangan dalam menulis buku.
     
    Penutup
    Pendek kata, buku yang ringkas dan padat ini sedikit sebanyak telah banyak mengajar saya untuk menulis dengan lebih efektif. Saya mencadangkan kepada rakan-rakan tullaab al-ilm (penuntut ilmu) agar membaca buku nipis ini untuk menambah skill atau memperbaiki teknik penulisan kita. InshaAllah ia bermanfaat untuk aktiviti dakwah kita. Saya pasti ada ramai antara kita yang diberi peluang atau kepercayaan untuk menulis samada artikel atau buku tetapi gagal menggunakan peluang tersebut sebaiknya. Kadangkala bukan kerana tiada keinginan, tetapi tidak tahu caranya.  
     
    Baca buku secara online:
    PDF | HTML


    Selasa, 17 Ogos 2010

    Sebarkan Salam Sebarkan Kasih Sayang

    Dinukilkan oleh Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahawa beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:


    لاَ تَدْخُلُوْنَ الْجَنَّةَ حَتَّى تُؤْمِنُوا، وَلاَ تُؤْمِنُوا حَتَّى تَحَابُّوا، أَوَلاَ أَدُلُّكُمْ عَلَى شَيْءٍ إِذَا فَعَلْتُمُوْهُ تَحَابَبْتُمْ؟ أَفْشُوا السَّلاَمَ بَيْنَكُمْ
    “Kalian tidak akan masuk syurga sampai kalian beriman, dan tidak akan sempurna iman kalian hingga kalian saling mencintai. Mahukah aku tunjukkan kalian pada sesuatu yang jika kalian lakukan kalian akan saling mencintai? Sebarkanlah salam di antara kalian.” (HR. Muslim no. 54)

    Photo:http://islamic-testi.blogspot.com/ 


    Baca artikel: Menyebarkan Salam




    Khamis, 5 Ogos 2010

    We Search For You





    Sudah lebih setahun poster "biar kami tolong carikan…" di atas saya lukiskan. Asalnya saya letakkan poster ini di blog Azzahaby. Kini ia telah diletakkan di laman "We Search For You".  


    We Search For You adalah satu servis yang diwujudkan untuk membantu para penyelidik untuk mendapatkan bahan rujukan untuk kajian mereka. Servis ini mula ditawarkan setelah kami dapati terdapat pengkaji-pengkaji yang menghadapai masalah untuk mendapatkan bahan rujukan kerana beberapa halangan antaranya, kurangnya kemahiran "mencari maklumat", faktor geografi dan faktor masa.  Masalah ini menyebabkan kelewatan yang tidak perlu. 

    Ada sesetengah pengkaji di kalangan pelajar sarjana mengambil masa yang lama untuk menyiapkan "proposal" untuk tesis mereka hanya kerana tidak sempat ke perpustakaan untuk mencari bahan rujukan. Dengan sebab ini, diharapkan agar servis ini dapat membantu menjimatkan masa pengkaji dengan membantu mereka mencari bahan rujukan dengan upah yang berpatutan. Buat masa ini, servis ini hanya ditawarkan untuk pengkaji-pengkaji dalam bidang Pengajian Islam sahaja.

    Servis ini sebenarnya muncul untuk membantu para pelajar yang memerlukan bantuan kewangan dimana, pengkaji-pengkaji yang memerlukan servis ini akan mengupah pelajar tersebut untuk mencarikan bahan rujukan yang diperlukan di perpustakaan. Tugas yang dijalankan sebenarnya  sama seperti tugas seorang "Pembantu Penyelidik" yang ada di universiti-universiti. Mungkin tidak salah jika namakannya sebagai "Pembantu Penyelidik Upahan" atau "Pembantu Penyelidik Peribadi". Servis ini juga cuba memperkenalkan servis "Information Brokering" di Malaysia.
    Sehingga kini, We Search For You telah membantu beberapa orang pengkaji dalam bidang pengajian Islam dan telah mendapat sokongan dari kawan-kawan terdekat walaupun tanpa promosi yang sungguh-sungguh. 
    Kami akan cuba dapatkan akses ke lebih banyak perpustakaan-perpustakaan universiti  tempatan serta universiti-universiti  di timur tengah untuk rujukan subjek pengajian Islam. Selain itu, kami juga berhasrat untuk menawarkan juga servis ini untuk pengkaji-pengkaji dalam bidang lain seperti, ekonomi, ekonomi Islam, undang-undang, dan sebagainya suatu hari nanti. InshaAllah.

    Selasa, 3 Ogos 2010

    Islam di Malaysia


    Saya dijemput untuk menyumbangkan tulisan tentang "Islam di Malaysia" ke sebuah website di Indonesia. Antara perkara yang saya lakukan untuk menulis tajuk tersebut ialah mengumpulkan tulisan-tulisan dari internet dan buku-buku untuk rujukan. Lalu saya mula membaca untuk mendapatkan maklumat berkaitan.
    Malaysia: Perspektif Sejarah dan Politik oleh Kassim Thukiman

    Antara bahan bacaan yang mula saya baca ialah buku "Malaysia: Perspektif Sejarah dan Politik tulisan Kassim Thukiman". Buku ini cuba memberikan maklumat tentang Malaysia dari perspektif sejarah dan politik kepada pembaca melalui kajian oleh orang Malaysia. Menurut penulis buku ini, "Penulisan sejarah Malaysia yang awal kebanyakannya memang dikuasai oleh penulis Barat, termasuklah pegawai tanah jajahan. Mereka lebih cenderung menonjolkan kewibawaan golongan kulit putih yang dianggap sebagai pencetus tamadun dan pentadbiran di Malaysia." Beliau seterusnya membuat kesimpulan bahawa "kesan langsung daripada pendekatan tersebut adalah kebanyakan pelajar lebih mengenali tokoh dari Barat seperti Francis Light, Stanford Raffles, Frank Swetternham, JWW Birch, Hugh Low dan sebagainya. Manakala tokoh tempatan seperti Dol Said, Tok Janggut, Dato' Bahaman, Dato' Maharaja Lela, Haji Abdul Rahman Limbong, Rosli Dhobi dan lain-lain seringkali dikesampingkan. Malahan, mereka diberi pelbagai label yang negatif seperti penderhaka atau pemberontak."
    Dari sini, saya mula terfikir akan kesan tulisan saya, jika saya menulis berdasarkan sumber-sumber yang tidak sepatutnya. Risau juga jika ia mencacatkan wajah Islam yang sempurna dan indah.
    Selain itu, kenyataan tersebut juga membuatkan saya terfikir beberapa perkara lain antaranya:
    • Ia menggambarkan aktiviti-aktiviti serangan pemikiran oleh orentalis di Malaysia pada suatu ketika dahulu. Metode yang digunapakai disini adalah melalui penyelewengan fakta yang bertujuan untuk memburukkan imej Islam dan mencantikkan imej barat dikaca umat Islam dan masyarakat lain yang belum Islam. Hasilnya orang Islam sendiri tidak merasai lagi kehebatan dan keindahan Islam sementara orang-orang lain yang belum Islam terhijab atau terhalang dari mengetahui hakikat dan keindahan Islam.
    • Pentingnya menilai tulisan-tulisan yang ada di internet dan buku-buku. Kerana ada tulisan-tulisan yang ditulis seperti yang digambarkan oleh Saudara Kassim Thukiman tersebut.
    Mudahan-mudahan kita akan lebih berhati-hati dalam memilih bahan bacaan supaya kita tidak tersilap dalam tindakan kita akibat penyelewengan fakta.

    Jangan Jadi Hamba TV



    Pada mulanya, untuk tulisan ini saya tajukkan sebagai "Saya dan TV", tetapi setelah sampai ke poin "Jangan Jadi Hamba TV" saya memilih untuk menjadikannya sebagai tajuk. Sebenarnya poin-poin di bawah ini adalah senarai perkara-perkara yang saya fikirkan tentang TV. Mudah-mudahan, ia memberi manfaat buat anda.
    • TV as an Idiot Box (TV sebagai peti kebodohan) - Saya masih ingat dalam sebuah kelas ketika pengajian saya di UIAM, pensyarah saya menggelar TV sebagai "Idiot Box". Istilah tersebut bagi saya , menggambarkan yang TV adalah sumber kebodohan. Mungkin ini keterlaluan, tetapi bila difikirkan dan cuba dipadankan dengan kiasan ini, dari satu sudut, ada juga betulnya.
    • Siaran Television sebagai salah satu senjata dalam serangan pemikiran. Dalam pelajaran Ghozwul Fikri (Serangan Pemikiran) ada disebutkan antara cara yang digunakan oleh musuh Islam untuk melemahkan umat Islam ialah melalui siaran television yang mana program-programnya telah pun di wujudkan dan disusun untuk tujuan meracuni pemikiran penontonnya.
    • Jangan jadi hamba TV. Seorang sahabat saya bercerita tentang kehidupan kanak-kanaknya dengan TV. Ibunya mengawal beliau supaya beliau berpada-pada menonton TV. Katanya, ibunya selalu mengingatkanya supaya "jangan jadi hamba TV!".
    • Penggunaan TV boleh di kawal. Abu Saif di dalam blognya pernah menulis tentang TV. Beliau memilih untuk membenarkan anak-anaknya menonton TV tetapi dengan kawalan. Beliau berpendapat bahawa menghalang anak-anak dari menonton TV adalah cara yang tidak bijak kerana TV mungkin hanya tiada di rumah anda tetapi ada di rumah saudara-mara dan rakan taulan yang lain.
    • Nilai ekonomi menonton TV. Economic Value atau Nilai Ekonomi adalah satu istilah yang sering digunakan dalam subjek ekonomi. Dalam kes ini, saya ingin gambarkan aktiviti lain yang boleh kita buat pada waktu kita menonton TV, tetapi pada waktu itu kita memilih untuk menonton TV. Antaranya, menambah pahala dengan menuntut ilmu atau mengajar, membaca buku, tidur awal supaya boleh bangun awal dan sebagainya.
    • Hebatnya pengaruh TV. Saya merasa kagum dengan anak saudara saya yang petah berbahasa Inggeris walaupun baru darjah satu. Kata ayahnya, anaknya belajar bertutur bahasa inggeris dari TV. Ketika menziarahi seorang kawan, beliau juga hairan terhadap anaknya yang masih belum bersekolah tetapi suka bertutur dalam bahasa Inggeris. Menurut beliau, beliau dan isteri tidak pernah menggunakan bahasa Inggeris untuk bertutur di rumah. Demikianlah hebatnya pengaruh TV.
    • Harus menonton TV. Pasti ada program-program TV yang "harus" ditonton, namun ia boleh menjadi alat yang boleh dimanipulasi oleh syaitan dalam usahanya mengganggu manusia. Caranya ialah dengan menyibukkan manusia dengan perkara-perkara yang "harus" dari melakukan perkara lain yang boleh menambah pahala. Sebabnya ialah, masa ialah modal kita. Dengan masa yang telah ditetapkan, kita boleh memilih untuk melakukan sesuatu yang boleh menambah pahala atau melakukan sesuatu yang boleh menambah dosa atau melakukan sesuatu perkara yang tidak menambah pahala atau dosa. Tentu rugi jika kita hanya dapat 0 pahala setiap hari untuk 3 jam menonton TV. Lebih rugi lagi jika kita mendapat -1 "pahala" untuk masa menonton tersebut.
    • TV memang ajaib. TV boleh menyiarkan rakaman "aktiviti-aktiviti dalam sebuah bilik orang lain" ke bilik atau rumah kita juga ke restoran dan tempat lain. Satu hari, ketika saya dan pelanggan lain sedang makan tengah hari di sebuah restoran, ditayangkan kepada kami siaran dari dalam bilik seseorang dari negara barat. Terlintas difikiran saya, ajaib sunguh TV ni.
    • TV, aurat, muzik dan dot dot dot.
    • 1 malam tanpa TV. Rupa-rupanya, banyak perkara bermanfaat yang boleh kita selesaikan jika kita tidak menonton TV.

    Saya seperti tidak percaya, yang saya mampu menulis sepanjang ini. Semoga tulisan tentang TV ini boleh membawa kebaikan kepada saya dan anda. Sekian.

    Rabu, 21 Julai 2010

    Serangan Pemikiran

    Pagi ini, ketika memandu ke tempat kerja, saya terfikir untuk menulis tentang Serangan Pemikiran. Sebenarnya, sudah lama saya ingin menulis tentang subjek ini, tetapi banyak halangannya, antaranya ialah, saya belum ada kemahiran menulis secara panjang. Jadi kali ini inshaAllah, saya akan menulis tentang subjek ini pendek-pendek, sikit-sikit, inshaAllah lama-lama jadi bukit. 

    Apakah dia Serangan Pemikiran?

    Serangan Pemikiran adalah satu cara musuh Islam memerangi umat Islam. Serangan ini tidak memerlukan senjata seperti pesawat dan lain-lain tetapi menggunakan kata-kata, tulisan dan seumpamanya. Melalui serangan ini, umat Islam boleh dilemahkan, mudah ditawan dan mudah untuk mengikut perintah dan telunjuk musuh-musuh yang menawan mereka. Pemikiran mereka akan digantikan dengan pemikiran acuan musuh-musuh tersebut.  

    Ahad, 4 Julai 2010

    Sentiasa Berfikiran Positif


    Sentiasalah berfikiran positif. Itulah isi nasihat Dr Sofiane ketika memberi ucapan dalam sebuah majlis di MEDIU. Beliau menceritakan kisah ucapan Nabi sallallahu 'alaihi wa sallam kepada seorang yang sakit dengan ucapan طهورا، ان شاء الله (InshaAllah, kamu akan disucikan dari dosa-dosamu melalui sakit yang kamu rasa).

    Dalam hadis tersebut kata beliau, mengandungi pelajaran bahawa Nabi sallallahu 'alaihi wasallam sentiasa mengajar kita untuk bersikap dan berfikiran positif. Biasanya, sakit dikaitkan dengan perkara negatif. Kita tahu, tiada manusia normal yang suka sakit dan perkara-perkara negatif lain seperti, kerugian, kesusahan, kesedihan dan seumpamanya. 

    Namun lain halnya bagi Muslim. Mereka diajar untuk melihat aspek positif dalam setiap kesusahan, musibah, kesakitan, kesedihan yang menimpanya. Hadis lain yang menunjukkan kita kepada hal ini ialah beberapa hadis berikut:

    عجبا لأمر المؤمن إن أمره كله خير ، وليس ذاك لأحد إلا للمؤمن ؛ إن أصابته سرّاء شكر ؛ فكان خيراً له ، وإن أصابته ضرّاء صبر ؛ فكان خيراً له 
    "Sungguh menakjubkan urusan orang Mukmin, sesungguhnya semua urusannya merupakan kebaikan, dan hal ini tidak terjadi kecuali bagi orang Mukmn. Jika mendapat kegembiraan, maka dia bersyukur dan itu merupakan kebaikan baginya, dan jika mendapat kesusahan, maka dia bersabar dan itu merupakan kebaikan baginya." hadis riwayat Muslim. 

     ما من مسلم يصيبه أذى من مرض فما سواه إلا حط الله به سيئاته كما تحط الشجرة ورقها
    Tidaklah seorang Muslim tertimpa suatu penyakit atau sejenisnya, melainkan Allah akan menggugurkan dosa-dosanya bersamanya, seperti pohon yang menggugurkan daun-daunnya. hadis riwayat al-Bukhari.

    ما يصيب المؤمن من وصب ولا نصب ولا سقم ولا حزنحتى الهم يُهَمه إلا كفر به من سيئاته
    Tidaklah seorang mukmin ditimpa rasa sakit yang terus menerus, kepayahan, penyakit, kesedihan bahkan sampai kesusahan yang menyusahkannya melainkan akan dihapuskan dengannya dosa-dosanya. Hadis riwayat Muslim.

    Ada banyak lagi ayat-ayat al-Quran dan hadis-hadis yang mengajar kita supaya sentiasa berfikiran positif. Antaranya, ada diterangkan dalam buku kecil tulisan Ustaz Yazid bin Abdul Qadir Jawas bertajuk Hikmah di Balik Musibah dan Ruqyah Syar’iyyah. Hadis-hadis di atas saya rujuk dari buku tersebut.


    Experiment: embedding goodreads review in blogspot

    Petunjuk Jalan Kekayaan Petunjuk Jalan Kekayaan by Rusly Abdullah

    My rating: 5 of 5 starsThe author share his experience on small scale business.

    View all my reviews >>

    Rabu, 2 Jun 2010

    Risalah Al-Ubudiah


    Risalah Al-Ubudiah adalah salah satu karya Syaikhul Islam Ibn Taimiyyah. Kurang pasti dari mana saya mula mendengar tentang kitab ini. Yang saya ingat, kawan saya Abu Ubaidah Abdurrazak pernah menyebutnya kepada saya. Katanya "Best!". Beliau pernah menghadiri daurah di tanah haram, yang mana antara kitab yang diajar ialah kitab tersebut.

    Hari ini, kebetulan saya teringat kitab ini dan rasa ingin mengetahui apakah isi kandungan kitab ini. Lalu saya taipkan [ mp3 "شرح العبودية"] di enjin carian google dan akhirnya saya menjumpai rakaman syarah risalah [kitab kecil je rupanya] tersebut oleh Syaikh Abdul'aziz bin Abdullah al-Rajihi. Bolehlah dengar sambil memandu nanti.

    Selain Syaikh Abdul'aziz, Syaikh Muhammad Sa'id Raslan juga ada mensyarahkan risalah tersebut. Anda boleh ke laman web beliau untuk muatturun rakaman tersebut.

    Selasa, 11 Mei 2010

    Do’a Meminta Perlindungan dari Sifat Malas


    Segala puji bagi Allah atas segala nikmat-Nya. Selawat dan salam kepada Nabi kita Muhammad, keluarga dan sahabatnya
    Do’a yang juga termasuk do’a yang singkat namun penuh makna disebutkan pula oleh An Nawawi dalam Riyadhus Shalihin dan akan kita bahas dalam kesempatan kali ini.
    Do’a tersebut adalah: Allahumma inni a’udzu bika minal ‘ajzi, wal kasali, wal jubni, wal haromi, wal bukhl. Wa a’udzu bika min ‘adzabil qobri wa min fitnatil mahyaa wal mamaat. (Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari kelemahan, rasa malas, rasa takut, kejelekan di waktu tua, dan sifat bakhil. Dan aku juga berlindung kepada-Mu dari seksa kubur serta bencana kehidupan dan kematian).
    Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallambiasa membaca do’a:

    اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْعَجْزِ وَالْكَسَلِ وَالْجُبْنِ وَالْهَرَمِ وَالْبُخْلِ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ

    Allahumma inni a’udzu bika minal ‘ajzi, wal kasali, wal jubni, wal haromi, wal bukhl. Wa a’udzu bika min ‘adzabil qobri wa min fitnatil mahyaa wal mamaat. (Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari kelemahan, rasa malas, rasa takut, kejelekan di waktu tua, dan sifat kikir. Dan aku juga berlindung kepada-Mu dari siksa kubur serta bencana kehidupan dan kematian).” (HR. Bukhari no. 6367 dan Muslim no. 2706)
    Faedah dari hadis di atas:
    1. Dianjurkan untuk membiasakan do’a tersebut.
    2. Do’a tersebut mengandungi permintaan agar kita diberi keselamatan terhindar dari sifat-sifat buruk yang disebutkan di dalamnya.[1]
    3. Do’a tersebut berisi permintaan agar kita tidak terjerumus dalam sifat-sifat buruk tersebut.[2]
    4. Meminta perlindungan dari sifat ‘ajz, yaitu tidak adanya kemampuan untuk melakukan kebaikan. Demikian keterangan dari An Nawawi rahimahullah.[3]
    5. Meminta perlindungan dari sifat kasal, yaitu tidak ada atau kurangnya dorongan (motivasi) untuk melakukan kebaikan padahal dalam keadaan mampu untuk melakukannya. Inilah sebagaimana yang dijelaskan oleh An Nawawirahimahullah.[4]Jadi ‘ajz itu tidak ada kemampuan sama sekali, sedangkan kasal itu masih ada kemampuan namun tidak ada dorongan untuk melakukan kebaikan.
    6. Meminta perlindungan dari sifat al jubn,artinya berlindung dari rasa takut (lawan dari berani), yaitu berlindung dari sifat takut untuk berperang atau tidak berani untuk beramar ma’ruf nahi mungkar.[5] Juga do’a ini bererti meminta perlindungan dari hati yang lemah.[6]
    7. Meminta perlindungan dari al haromartinya berlindung dari kembali pada kejelekan umur (di masa tua). Ada apa dengan masa tua? Karena pada masa tua, fikiran sudah mula terganggu, kecerdasan dan pemahaman semakin berkurang, dan tidak mampu melakukan banyak ketaatan.[7]
    8. Meminta perlindungan dari sifat bukhl, ertinya berlindung dari sifat kedekut (kikir). Yakni, do’a ini mengandungi permintaan agar seseorang boleh menunaikan hak pada harta dengan benar, sehingga memotivasinya untuk rajin berinfak (yang wajib atau yang sunnah), bersikap dermawan dan berakhlak mulia. Juga do’a ini memberi maksud agar seseorang tidak tamak dengan harta yang tidak ada padanya.[8]
    9. Meminta perlindungan dari siksa kubur.
    10. Membuktikan adanya siksa dan fitnah kubur, kerana tak mungkin sesuatu yang dimintai perlindungan, namun hal itu tidak ada. Sungguh mustahil!!! Ibnu Hajar Al Makki mengatakan, “Dalam doa perlindungan terhadap siksa kubur ini terdapat bantahan tegas terhadap Mu’tzilah yang mengingkari adanya siksa kubur.”[9]
    11. Meminta perlindungan dari fitnah (dugaan) ketika hidup dan mati. Ibnu Daqiq Al ‘Ied mengatakan, “Fitnah kehidupan adalah fitnah yang dihadapi manusia semasa ia hidup yaitu berupa fitnah-fitnah dunia (harta), fitnah syahwat, kebodohan dan yang paling besar dari itu semua –semoga Allah melindungi kita darinya- yaitu cobaan di ujung akhir menjelang kematian. Sedangkan fitnah kematian  yang dimaksud adalah fitnah ketika mati. Fitnah kehidupan boleh kita maksudkan pada segala fitnah yang ada sebelum kematian. Boleh jadi fitnah kematian juga bermakna fitnah (cobaan) di kubur.”[10]
    Semoga sajian yang singkat ini bermanfaat. Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimmush sholihaat.
    Panggang-GK, di senja hari - 27 Jumadil Awwal 1431 H (11/05/2010)
    Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal

    [1] Nuhzatul Muttaqin Syarh Riyadhus Sholihin, Dr. Musthofa Sa’id Al Khin dkk, hal.1007, Muassasah Ar Risalah.
    [2] Idem.
    [3] Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, Yahya bin Syarf An Nawawi, 17/28, Dar Ihya’ At Turots Al ‘Arobi.
    [4] Idem.
    [5] Aunul Ma’bud, Al ‘Azhim Abadi Abuthh Thoyib, 4/289, Darul Kutub Al ‘Ilmiyyah.
    [6] Nuhzatul Muttaqin, hal. 1007.
    [7] Lihat Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 17/28-29.
    [8] Lihat Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 17/30.
    [9] Aunul Ma’bud, 3/94.
    [10] Aunul Ma’bud, 3/95.

    When Times Get Hard Pray

    I really like this... 
    Revive this Sunnah- When Times Get Hard Pray

    حُذَيْفَةَ قَالَ : كَانَ النَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم- إِذَا حَزَبَهُ أَمْرٌ صَلَّى


    Hudhayfah (may Allah be pleased with him) said: “Whenever the matter became serious the Prophet (peace and blessings be upon him) would pray.”

    Collected by Abu Dawud (1319) and others. Graded as being Hasan by Shaykh Al-Albani (May Allah have mercy on him)

    Benefits for this topic:

    1. Muhammad Abdur Rauf Al-Manawee (may Allah have mercy on him) commented on this hadeeth. He wrote the words” Whenever the matter became serious” means- If the Prophet was attacked by surprise, on the verge of being subdued or an important matter aroused which caused him to worry or feel sad.

    “He (peace and blessings be upon him) would pray.” Means- He’d pray because prayer helps against the removal of all heavy blows, disasters and misfortunes. Through prayer one is seeking the assistance of the Creator who allowed it to happen. Prayer is a means to draw nearer to Allah and whoever resorts to prayer to his lord will be protected and averted from all evil. [ Faydul Qadir # 6641]

    2. Al-Mulla Ali Qari 1014H (may Allah have mercy on him) said: “The meaning for this Hadeeth is derived from the verse “Seek help in patience and prayer” Al-Baqarah 45. [ Sharh Musnad Abu Haneefah page 342 printed by Darul Kutubul Ilmeeyah Beriut Lebanon.]

    3. Shaykh Muhammad ibn Salih Al-Uthaymeen (may Allah rest him in Firdous) commented on this issue in his Tafseer for Surahtul Baqarah. He wrote: “The excellence of prayer is that it’s one of the things a person can seek assistance in for all matters and worldly affairs. Allah mentioned prayer and we believe with certainty that this speech is the truth. It’s been reported that the Prophet (peace and blessings be upon him) would pray whenever the matter became serious. Also this is supported by the Prophet’s action during the Battle of Badr. He prayed in the shade and appealed to his Lord for help.[ Tafseerul Quran Al-Kareem Al-Fateehah-Baqarah vol 1 page 163-164]

    Translated by Abu Aaliyah Abdullah ibn Dwight Lamont Battle –Adam
    Doha, Qatar 1431- The blessed Arabian Pensula ©

    Source:

    Abu Aaliyah Abdullah ibn Dwight Battle's Site