Jumaat, 29 Mei 2015

Siapakah yang Paling Mengenali Anda?


Siapakah yang paling mengenali diri kita? Adakah kawan rapat kita? Adakah kekasih kita sangat mengenali kita? Atau mungkin ibubapa kitakah orang yang paling mengenali kita?

Pelajaran dari Kelas Tadabbur Quran oleh Ustaz Baharudin Ayudin (Pusat Pengajian Qur'an - Semat Quran) membuktikan bahawa pencipta kitalah yang paling kenal akan diri kita. Kerana kasih dan rahmat-Nya, Dia memberitahu kita tentang diri kita, apa yang kita perlu tahu tentang diri kita. 

Mahukah kalian kenal diri kalian? Di bawah ini, saya sertakan nota pengajian bertajuk Siapa Aku.  Nombor yang disertakan adalah merujuk kepada No. Surah dan No. Ayat. Contohnya: (4:28) rujuk surah An-Nisaa', ayat ke-28. Nota disalin dari saudara Ahmad Azlan Shamsuddin, UITO.


Siapa aku?

Aku adalah makhluk Allah yang lemah (4:28)

Sebab apa lemah? Aku adalah makhluk Allah yang lemah, gopoh membuat keputusan, [21:37]

dilahirkan ke muka bumi ini dalam keadaan tidak mengetahui apa-apa. Allah lengkapkan buat diriku selaku makhluk-Nya dengan pendengaran, penglihatan dan akal. Aku bersyukur kepada Allah dengan kurniaan-Nya itu. [16:78]

(Apa tanda kesyukuran atas nikmat Allah itu?) Aku berazam hendak menjadi hamba Allah yang sebenar-benarnya. Justeru itu adalah tujuan penciptaan jin dan manusia. Bahkan untuk tujuan itulah juga fungsi kewujudanku di atas muka bumi ini. [51:56]

Aku jadikan salatku, sembelihan korbanku, hidupku dan persdiaan untuk matiku hanya untuk Allah, Tuhan yang mencipta dan mengatur kehidupan seluruh makhluk-Nya, tanpa mensyirikkan-Nya dengan sesuatu yang lain. [6:162-163]

Hidup mengabdikan diri kepada Allah inilah yang disebut sebagai jalan yang lurus. Kalimah "mengabdikan diri" lebih tepat daripada "menyembah". Apa bezanya di antara menyembah dan mengabdikan diri? Sembah terikat pada tempat, waktu dan cara.[36:61]

Selaku hamba Allah, aku ditaklifkan dengan tanggungjawab untuk membimbing diriku dan keluargaku supaya terselamat daripada seksaan api neraka. [66:6]

Adalah menjadi kewajipan aku menyiapkan diri menjadi golongan rabbaniy [3:79]

supaya dapat memimpin diriku dan orang yang di bawah pimpinanku menjadi orang-orang yang bertakwa. [25:74]



Catat Ulasan